Thursday, December 11, 2014

Faisal Tehrani - Sinema Spiritual


Sinema Spiritual: Dramaturgi dan Kritikan. Tak pasti Faisal Tehrani menulis kritikannya dalam Harakah atau tidak. Aku kira lebih baik Dr. lebih mengkritik filem yang berdekatan dengan rumpun kita. Di Malaysia pun, tidak kurang filem indiepand yang ada yang bagus-bagus ku kira. Btw, this book owesome.


Tuesday, December 9, 2014

Sekular

Tadi ada baca komen-komen di status FB rakan.

Ada yang komen "sekular selama-lamanya musuh Islam".

Biar aku terangkan di sini. 'Sekular' sebenarnya di Malaysia ini telah disalahertikan dan ditohmahkan dengan erti yang paling jijik sekali.

Sekular ini sebenarnya bermaksud pemikiran rasional. Itu saja. Di dalam ekonomi moden, kereta Proton Saga itu sebnarnya sekular. Kereta api, pen, kertas, kipas, handphone, lampu, semuanya sekular. Ianya lahir dari pemikiran dan fikrah manusia. Ia tidak lahir daripada wahyu. Jadi, sekali lagi, sekular itu product of thought (hasil pemikiran).

Kerana di Malaysia ini perbincangan 'apa itu Sekular dan apa itu Agama' tidak tuntas dan tidak ada ruang.

Jadi apa itu agama?

'Agama' itu adalah keyakinan. Agama itu tidak ilmiah. Agama itu tidak boleh diduga, tidak saintifik, tidak boleh dimasukkan di dalam makmal untuk diujikaji. Agama itu 'yakin dan tidak yakin', 'beliave or not believe'.

'Yakin' dan 'percaya' ialah dua perkara yang berbeza. Dalam kebanyakkan agama, kamu diajar untuk mempunyai keyakinan. Dan keyakinan ini mempunyai urutan-urutannya. Dan agama ini memiliki ritual-ritualnya.

Monday, December 8, 2014

HAMKA - Di Bawah Lindungan Kaabah


Di Bawah Lindungan Kaabah, cuma 102 mukasurat. Nipis je novel ni. Tapi bahasanya puitis. Tapi puitisnya tak macam junior aku seorang ni yang asyik update status Facebook ajet-ajet HAMKA jugak. Tu puitis cilake macam frust dengan awek. Puitis HAMKA very beautiful.

HAMKA, ulama yang menulis novel. “Siapa lagi?”, kata Dr. Muhaimin Sulam. Dan beliau menyambung, “FAISAL TEHRANI”. Masa ni Seminar Pemikiran Hamka di UIAMK. Aku pun terkejut beruk dengar dia cakap macam tu.

Sunday, December 7, 2014

Islam untuk orang kaya



Maaf kepada kaum miskin,
kau memang tak layak menjadi MUSLIM!!!

Sebab kau miskin!
Agama ISLAM hanya untuk orang kaya. 
Agama ISLAM hanya untuk orang yang mampu berlayar
dengan kapal mewah.

Wahai kaum marginal,
kau masuklah agama lain.
Dan nanti di hadapan TUHAN,
kau jawablah
“aku sangka ISLAM hanya untuk orang yang mampu naik kapal mewah sahaja”.

Friday, December 5, 2014

‪‎Fernando Báez‬ - Penghancuran Buku


Baca kata pengantarnya sudah dapat membuatkan aku tersentuh, betapa banyaknya buku dan karya-karya penting yang dimusnah dan termusnah.

Penceritaannya dari lebih kurang tahun 4100 SM hingga 2003.

Maka aku membenarkan kata-kata Noam Chomsky “Mengesankan... Buku terbaik yang pernah ditulis mengenai tema ini”.

Bukan hanya pemerintah yang menghancurkan buku, malah ada juga ahli falsafah di Yunani menghancurkan buku, kerana doktrin yang dibawa oleh buku itu tidak sama dengan dokrtin filosof itu.

Jangan tanya aku “kenapa kau bakar buku ni Naim?”. Ni memang design dia. Setiap rakan aku yang belek buku ni pasti tanya soalan sama.

1 plus 1 not always 2

Selasa lepas lepak library baca buku. Kebetulan lecturer Descrete Math aku sem lepas ada dalam library. Aku buka phone, aku tanya dia, "Encik, tolong tengok betul tak quations ni?".

Lepas tu aku borak lagi.

Aku: Encik, nengok dah Lucy?
En: Dah.
Aku: Betul lah "one plus one is not always two?"
En: Hahaha. Betul la tu.
Sepatah je dia jawab, persoalan 2-3 bulan lepas aku dah terjawab. How come 1+1 now equal two.

Monday, December 1, 2014

Filem: 99 Cahaya Di Langit Eropa

photo credit to kompas.com

Semalam baru habis tonton 99 CAHAYA DI LANGIT EROPA.

Filem ini mempunyai dua part. Part 1 mula ditayang pada 2013, manakala part 2 ditayang pada 2014. Aku tak nak cerita plot atau sinopsis cerita ini. Kau boleh google sendiri benda tu.

Cerita ni dipuji oleh Susilo Bambang. Ya, aku pun puji cerita ini. Indonesia berusaha untuk menaikkan martabat islam dimana islam itu rahmatan lil alamin.

Malaysia? Hantu, cinta, lawak, hantu, cinta, cinta, cinta, lawak. Tu je la modal yang ada.

Lihat Indonesia, lihat negaranya. Miskin, dan rakyatnya miskin. Tapi filemnya sangat kaya. Filem ini pun paling mahal pernah diterbitkan, rasanya 45 million Rupiah.

Tuesday, November 25, 2014

11A untuk SPM

Sekolah Bukan Penjara Universiti Bukan Kilang
Zul Fikri Zamir
Bukan nak kutuk. Tapi nak cakap. Memang realiti.

Budak-budak SPM, belajar dengan tekun, memang nak 11A+ punya untuk SPM mereka.
Tapi, lepas SPM nanti, buku kemana, ilmu kemana.

Mereka study untuk SPM. Tapi aku tak pasti mereka perasan atau tidak bahawa mereka bukan study untuk ilmu.

Kau dapat Ph.D, master, SPM bagus, diploma bagus, ijazah bagus, kau kena ingat bahawa tu sijil berapa tahun lepas punya.

Monday, November 17, 2014

Buku copyleft untuk dijual

BAGAIMANA MEMBACA BUKU

TERJEMAHAN RUSTAM A.SANI



Buku terjemahan yang cukup menarik dengan kata pengantar oleh saudara Anwar Ibrahim ini secara keseluruhannya cuba mengajar kita menjadi pembaca yang lebih aktif, supaya berhasil mendapatkan lebih manfaat dari bahan bacaan. Manakala tujuan tertinggi dan terakhir dari kegiatan membaca adalah untuk meninggikan akal budi. Buku ini tak lagi ada di pasaran. 






Semua orang pasti pernah melalui pengalaman bertemu dengan bahan bacaan yang sukar, sehingga merangkak-rangkak membacanya, sedangkan apa yang diharapkan adalah sebuah pembacaan yang memberi pencerahan.






Ramai yang menghadapi keadaan seperti ini membuat telahan bahawa mereka telah tersilap memilih buku. Sebenarnya bukan demikian.






Lalu, bagaimanakah cara atau pendekatan yang sepatutnya? 


Ada satu peraturan umum mengenai membaca yang ramai tidak tahu. Asasnya sangat mudah: Ketika membaca buku yang sukar untuk kali pertama, baca terus tanpa berhenti untuk meneliti atau mencari penyelesaian kepada perkara yang kita tidak tahu dalam buku itu. Ini dinamakan oleh Mortimer J. Adler dalam bukunya How to Read a Book sebagai salah satu daripada teknik inspectional reading (terbahagi kepada dua, skimming dan superficial reading).

Sejak edisi pertama Bagaimana Membaca Buku diterbitkan pada tahun 1940 buku ini telah mengalami beberapa edisi dan penyemakan dan diterjemahkan ke dalam puluhan bahasa - satu petanda bahawa buku ini telah teruji mutunya.

Buku ini ditujukan kepada para pembaca, khususnya kepada mereka yang ingin menjadi pembaca yang efisien. Bagaimana Membaca Buku menggariskan empat tahap pembacaan iaitu asas, penelitian, analitis dan sintopik. Ia bukan sahaja menunjukkan kepada kita teknik membaca yang berkesan tetapi yang lebih penting ialah bagaimana mendapat manfaat sepenuhnya daripada kegiatan membaca.

Mortimer Adler adalah pengarah projek Encyclopedia Britannica. Pengarang beberapa buah buku, Dr Adler pernah menjadi profesor falsafah di University of Chicago dan editor Great Books of the Western World. Charles Van Doren adalah teman sekerja Dr Adler di Institute of Philosophical Research.

Buku ini bahasa MELAYU. Buku ini lengkap.
Buku ini dalam perfect binding. Sebijik macam buku.
HARGA BUKU BAGAIMANA MEMBACA BUKU RM20.
Buku setebal 149 muka surat (lebih kurang)
Hubungi aku di 0129611812 (sms/whatsapp/telegram) atau sms 0145110313

Saturday, November 8, 2014

tidur dalam masjid

Dulu aku ada tulis juga pasal tidur di dalam masjid.

Aku di Kuantan sekarang. Aku lepak jap dalam satu masjid kat sini. Nak baring-baring je. Letih.

Lepas tu aku ada pak guard datang "oi! nak tidur, nak baring ke kat luar!".

Aku tak marah kat pak guard tu. Cuma aku pelik. Institusi masjid sekarang bukan untuk sosial dah. Hanya sekadar tunggang-tungging melakukan ritual di masjid.

Kata Tariq Ramadan "Islam datang dengan membela kaum tertindas (mustad'afin). Islam bukan datang dengan penghukuman. Bela dulu kaum tertindas, baru ada penghukuman"

Tidur di dalam masjid aku kira tiada masalah. Cuma kena jaga adab. Ya, tak nafi pak guard tu cuma mengelakkan masjid itu kotor. Risau terkencing dalam masjid. Risau air liur meleleh.

Tapi fikir balik, kita tidur, apa yang masalah? Bila last kita kencing masa tidur? Air liur tak sempat keluar pun kalau sekadar nak tidur 10 minit. Kalau keluar pun, jap je la, air liur bukan najis.

Bayangkan, kalau ketika kita dihalau dari tidur dalam masjid, masa tu juga ada orang non-muslim nampak. Apa yang dia fikir?aa

Friday, October 31, 2014

DSAI masuk UM

Gambar kredit kepada Anas Alam Faizli
“Kalian pemuda, kalau kalian tak punya keberanian, sama saja dengan haiwan ternakan, kerana fungsi hidupnya hanya berternak diri” – Pramoedya Ananta Toer

Kes DSAI masuk UM beri talk.

Aku tiada masalah dengan DSAI & pengikut-pengikutnya. Tapi aku ada masalah dengan universiti / IPT.
IPT sepatutnya menjadi tempat yang sakral untuk ilmu dicabar, didebatkan, diusulkan, dikritik.

Dulu, pada tahun 60-70an, universiti menjadi tempat perdebatan-perdebatan ilmu. Ahli-ahli politik dibenarkan membuat talk dalam universiti. Mahasiswa berfikiran "kau nak tipu rakyat bolehlah, kau try debat dengan kami dulu" menjadikan universiti ada roh universiti.

Thursday, October 30, 2014

MAHASISWA, ‘MALAYSIA BOOK OF RECORDS’ DAN PESAN-PESAN TERHADAP CENDEKIAWAN

“Nilai yang diwariskan oleh kemanusiaan hanya untuk mereka yang mengerti dan membutuhkan. Humaniora memang indah bila diucapkan para mahaguru—indah pula didengar oleh mahasiswa berbakat dan toh menyebalkan bagi mahasiswa-mahasiswa bebal. Berbahagialah kalian, mahasiswa bebal, karena kalian dibenarkan berbuat segala-galanya,” Rumah Kaca, Pramoedya Ananta Toer.

Musim pilihanraya Majlis Perwakilan Pelajar universiti datang lagi. Saya difahamkan berbeza dengan tahun sebelum ini, tarikh Pilihanraya Kampus (PRK) telahpun diumumkan oleh pihak Kementerian Pelajaran Malaysia (KPM). Seperti diumumkan oleh pihak GAMIS, berikut adalah tarikh yang dikeluarkan oleh KPM: 23 Oktober – UM, UKM, UPNM; 24 Oktober – USM, Unimas, USM, USIM; 29 Oktober – UUM; 30 Oktober – UIAM; 21 November – Unisza; 27 November – UPM, UTM, UMT, UTHM, UiTM, Unimap, UMK, UTEM, UMP dan 29 November – UPSI.

Berbeza dengan suasana di dalam kampus, kehangatan PRK belum dapat dirasai walaupun sudah memasuki pertengahan Oktober. Tidak pasti bagaimana mahasiswa secara seluruhnya melihat PRK dan kepentingan PRK ini dalam menentukan hala-tuju gerakan mahasiswa.

Apakah PRK masih relevan terhadap diri mereka? Ataupun apakah PRK hanyalah sebuah formaliti untuk mereka sebagai seorang pelajar? Apakah entiti gerakan mahasiswa seperti Pro Aspirasi dan Pro Mahasiswa membentuk ideologi mereka? Apakah mereka memilih calon secara per-se atau memilih ideologi calon?

Monday, October 20, 2014

Seminar Pemikiran HAMKA 2014

photo credit to Facebook Seminar Pemikiran HAMKA

Seminar Pemikiran HAMKA 2014 di UIA Kuantan. Bagus ni, aku boleh pergi. Jadinya aku pergi. 

Aku pun tak tahu aku nak tulis apa sebenarnya ni. Untuk berkongsi pengalaman? Entah, macam bosan je. Tapi, aku tulis je la apa yang patut. Sebabnya kalau aku keluarkan isi-isi yang aku dapat dari seminar ini, rasanya macam lain macam la pula. Hahaha.

Sebelum


Masa aku lihat poster seminar, aku dah kenal ustaz Zahiruddin Zabidi. Sebab aku dah baca bukunya La Adri dari DuBook Press. Dan juga aku dah kenal Dr. Alinor. Jadinya aku ambil keputusan untuk merantau dari Muadzam Shah ni sorang-sorang ke Kuantan. Seminggu sebelum hari kejadian, aku dah sms adik aku untuk poskan buku La Adri itu ke politeknik aku ni. Sebab aku ke seminar nanti, aku boleh minta tandatangan dia. Tapi malangnya, adik aku dah pos, hari nak pergi (Jumaat) tu baru aku teringat buku tu sudah dipos dan telah sampai ke pejabat felo dalam 4-5 hari sebelumnya. Aku tunggu punya tunggu, pejabat tak buka, jadi dengan pasrahnya aku pergi je la Kuantan. Dr. Muhaimin Sulam pulak aku tak pernah dengar nama beliau.

masa ni aku pergi jalan-jalan di ITBM dan Kinokuniya KLCC.
Buku La Adri ada dalam gambar ni.
Sampai di UIA, la, ada hari terbuka rupanya, tak perasan la pula. Aku ingat semata-mata seminar saja. Dan aku terkejut lihat Instagram Terfaktab, mereka pun ada di hari terbuka tu.

Saturday, October 11, 2014

Konferensi Persatuan Ulama’ Islam Internasional

RISALAH ‘AMMAN

KONFERENSI PERSATUAN ULAMA’ ISLAM INTERNASIONAL

Konferensi ini diadakan di Amman, Mamlakah Arabiyyah Yordania, dengan tema “Islam Hakiki dan Perannya dalam Masyarakat Modern”. (27-29 Jumadil Ula. 1426 H. / 4-6 Juli 2005 M.)

Bismillahir-Rahmanir-Rahim
Salam Dan Salawat Semoga Tercurah Pada Baginda Nabi Muhammad Dan Keluarganya Yang Suci.

“Wahai manusia, bertakwalah kepada Allah yang telah menciptakan kalian dari satu jiwa…” (QS.An-Nisa (4) :1)

Sesuai dengan fatwa-fatwa yang dikeluarkan oleh Yang Terhormat:

  1. Al- Imam Akbar Syaikh Mahmud Syalthuut, as-Syaikh Ahmad Thanthowi, Dewan Rektorat Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir.
  2. Ayatollah Sayyid Ali Al-Sistani Mufti Besar Syi’ah Iraq.
  3. Ayatullah ‘udhzma Sayyid Ali Khamenei al-Husaini Mufti Besar Syi’ah Iran.
  4. Yang Terhormat Mufti Besar Kesultanan Oman.
  5. Akademi Fiqih Islam Kerajaan Saudi Arabiyyah.
  6. Dewan Urusan Agama Turki.
  7. Mufti Akbar Kerajaan Yordania dan Para Anggota Komite Fatwa Nasional Yordania.
  8. Syaikh Dr. Yusuf Al-Qaradawi Mufti Besar Sunni Mesir.
Sesuai dengan kandungan pidato Yang Mulia Raja Abdullah II bin Al-Hussein, Raja Yordania, pada acara pembukaan konferensi. Sesuai dengan pengetahuan tulus ikhlas kita pada Allah SWT, Dan sesuai dengan seluruh makalah penelitian dan kajian yang tersaji dalam konferensi ini, serta seluruh diskusi yang timbul darinya. Kami, yang bertandatangan di bawah ini, dengan ini menyetujui dan menegaskan kebenaran butir-butir yang tertera di bawah ini:

(1) Siapa saja yang mengikuti dan menganut salah satu dari empat mazhab Ahlus Sunnah (Syafi’i, Hanafi, Maliki, Hanbali), dua mazhab Syiah Ja’fariyyah dan Zaydiyyah, mazhab Ibhadziyyah dan mazhab Zhahiriyyah adalah Muslim. Tidak diperbolehkan mengkafirkan salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas. Darah, kehormatan dan harta benda salah seorang dari pengikut/penganut mazhab-mazhab yang disebut di atas tidak boleh dihalalkan. Lebih lanjut, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti akidah Asy’ari atau siapa saja yang mengamalkan tasawuf (sufisme). Demikian pula, tidak diperbolehkan mengkafirkan siapa saja yang mengikuti pemikiran Salafi yang sejati. Sejalan dengan itu, tidak diperbolehkan mengkafirkan kelompok Muslim manapun yang percaya pada Allah, mengagungkan dan mensucikan-Nya, meyakini Rasulullah (saw) dan rukun-rukun iman, mengakui lima rukun Islam, serta tidak mengingkari ajaran-ajaran yang sudah pasti dan disepakati dalam agama Islam.

Friday, October 10, 2014

Review buku: Islam dan Teologi Pembebasan




Done reading Islam dan Teologi Pembebasan, Ashgar Ali Engineer.

Rasanya si pengarang ni salah seorang tokoh Syi'ah yang memperjuangkan social justice.

Sekali lagi aku bagi tahu, aku tak reti nak tulis review. Tapi aku cuba.

Buku ni cerita mengenai sosial justice. Apa tugas Islam yang sebenar. Untuk apa pembebasan itu.

Perkara-perkara yang menarik dalam buku ini ialah:

Sebut nama tokoh

Hari tu aku ada debate dengan beberapa orang pensyarah. Bila aku bagi idea aku dengan idea dari tokoh-tokoh tertentu; Zul Fikri Zamir dan Malek Bennabi, dia terus interrupt aku dan berkata “awak tak payah la bagi nama-nama tokoh itu. Awak baru beca berapa buah buku, lepas tu nak berlagak pandai”.

Aku hairan dengan pernyataan seperti itu. 

Ok. Aku cerita mengenai filem God Not Dead. Sebuah filem yang berkisarkan mengenai seorang student mempertahankan bahawa Tuhan itu wujud manakala seorang pensyarah yang mempertahankan Tuhan itu hanya buatan manusia.

Si pelajar berhujah dengan fakta-fakta dari tokoh-tokoh sains dan filosof sebelum ini. Dan manakala si pensyarah berhujah dengan tokoh sains dan filosof juga.

Wednesday, September 3, 2014

Memperlekehkan Syia

Raya Aildilfitri ini. Aku solat raya di suatu masjid di kawasan rumah aku. Lepas solat raya, macam biasa, dengar khutbah. Aku tak tahu siapa yang menyampaikan khutbah itu. Tapi ada sesuatu yang menarik perhatian aku berkenaan teks khutbah itu.

Lepas sembahyang raya, aku pun jumpa imam yang baca khutbah tu;

Aku: Ustaz, boleh saya nengok teks khutbah pertama tadi?
Ustaz: Boleh. Tapi kamu ni dari jabatan Agama Islam ke?
Aku: Eh, tak lah. Saya student poli je.
Ustaz: Owh. Ingat dari JAKIM tadi, takut juga saya kalau dari JAKIM. 

Politeknik sama saja dengan IPT lain?

Dulu, masa aku newbie lagi di sini (politeknik); bila orang tanya study mana, aku jawab "politeknik JE". Lepas tu banyak feedback yang berkata gini "Je? Poli dengan universiti sama je la. Kenapa perlu bezakan macam tu?".

Selama aku kat sini, aku telah membuat satu kajian empirikal berkaitan ini; yang membuktikan bahawa universiti-poli adalah sama saja. 

Dan sekarang, satu sem lebih dah aku duduk sini. Dan aku terfikir skrg "apa yang samanya?". 

Yang berkata, selalunya tak alami benda ni. Aku tak tahu poli lain. Tapi poli aku ni, dah macam sekolah. 

aku-kau

Ada satu hari tu aku lepak minum-minum dengan Fatin di cafe PMS ni. Dia ada cerita kepada aku mengenai membahasakan pakwe-makwe dengan panggilan aku-kau.

Dan semalam jugaklah aku teringat nak update pasal benda ni. Lama dah aku nak update. Tapi tak ingat.

Teringat puisi dari Usman Awang; Melayu Bangsaku Tercinta. baitnya ada menyebut 

"melayu itu kaya falsafah, kias kata bidal pusaka, akar budi bersulamkan daya, gedung akal laut bicara". 
Melayu ini ada pelbagai ganti nama diri seperti; tuan, aku, kau, baginda, patik, beta, tuanku, anda, kamu, saya, awak.

Review buku: Ketupat Cinta


Done! Ketupat Cinta; karya Faisal Tehrani.

Nak cerita sikit bila aku baca buku ni.

1st impression dari kawan2 bila aku baca buku ni:
  • Fcuk! Naim baca buku jiwang.
  • Kah kah kah. Ketupat Cinta?
  • The hell kau baca buku jiwang macam ni?
  • Bila pula kau pandai baca buku mainstream ni?
  • Bila kau reti bercinta ni?

Review buku: Satu Agama Atau Banyak Agama



Done reading Satu Agama Atau Banyak Agama; karya Dr. Muhammad Legenhausen.

Buku ni dalam Bahasa Indonesia. Aku tak berapa ada masalah dgn bahasa ni, sebab memang aku suka bahasa Indonesia. Dan aku salute Indonesia sebab mereka banyak menterjemahkan karya-karya kiri.

Ada dua bahagian buku ni. Bila aku baca bahagian pertama, aku bermonolog dalam hatiku "Wahai Yang Membalikkan Hati, tetapkanlah hati ku".

Tapi bila masuk ke bab 2, Alhamdulillah, aku makin rasional.

Dalam ni banyak cerita pasal religios pluralism yang diutarakan oleh John Hick. Banyak tokoh-tokoh besar yang debate dengan Hick dalam buku ni, antara yang termahsur ialah Syed Hussien Nasr.

Aku agak terkejut mcm mana sufism seperti Ibn Arabi dan Rumi menunjukkan reaksi terhadap pluralisme agama. Tapi memang sangat menarik.

Pembatalan forum

kredit to facebook

Semalam saja bosan-bosan, lepas tu aku belek-belek la Facebook lepas balik training tadi. Lepas tu terlihat post dari fanpage Kelab Che Det.

Admin seperti agak marah dengan satu forum ni. Dan komen-komen di post tu pun memang tak menyokong forum ini. 

Aku pelik.

Dan pula Prof. Madya Dr. Shamrahayu tu pulak ada tarik diri pulak tu.

Forum ni telah dibatalkan awal lagi. Tapi aku bukan masalah dengan pembatalan forum semacam ini, tapinya aku merasakan bahawa forum macam ni lah yang patut diangkat. 

Tuesday, September 2, 2014

Melayu jangan sentuh raja




Saja bosan-bosan, belek-belek Facebook lepas balik training tadi. Pastu terlihat post dari fanpage Kelab Che Det.

Admin seperti agak marah dgn satu forum ni. Dan komen-komen di post tu pun mmg tak menyokong forum ini.

Aku pelik.

Pastu Prof. Madya Dr. Shamrahayu tu pulak ada tarik diri.

Aku 19. Aku tahu apa yg aku buat. Maybe aku betul, atau aku salah.

Wan Ji, Syahredzan Johan, tu bukan sosok yang bangang. Tu yang cerdik pandai. Wan Ji tu lulusan Pakistan. Syahredzan tu peguam. Bukan senang-senanng nak memperkotak-katikkan raja.

Bagi aku, forum-forum ni mesti dibuat sebab kita dapat tahu apa masalah-masalahnya.

Forum, bukannya ada satu pendapat saja dalam forum tu. Pelbagai pendapat akan diutarakan. Sama ada menentang, atau memperjuangkan tajuk forum tu.

Wednesday, August 13, 2014

orang tua VS orang muda

Ada satu cerita yang di ceritakan kepada aku. Ceritanya begini;

Pada zaman Sahabat (atau zaman nabi, aku tidak pasti), ada seseorang orang tua yang mengambil wuduk. Tetapi wuduknya salah atau tidak sempurna. Dan pada orang tua itu mengambil wuduk, ada seorang anak muda terlihat orang itu berwuduk yang tidak sempurna itu. Lalu anak muda itu pun mengambil wuduk di sebelah orang tua itu dengan sempurna, dengan niat dia hendak menunjukkan wuduk yang betul kepada orang tua tersebut.

Pengajaran dari cerita ini ialah; anak muda tidak boleh menegur direct orang tua. Kerana itulah anak muda dalam kisah tadi itu tidak menegur “pakcik, salah wuduk pakcik tu”.

aku tidak tahu kisah ini benar atau tidak. Dan di sini bukan aku hendak sangkal kisah ini. Tetapi aku ingin membuat satu hermeneutik mengenai kisah ini.

Begini,

Monday, August 4, 2014

Berguru Dengan Buku

photo credit to redmond

Dalam post-post terdahulu, aku banyak menekankan mengenai membaca buku atau umumnya membaca apa-apa. Tapi bila aku membuat kajian empirikal mengenai ‘aku sendiri yang membaca’ ada kritikan dari sebilangan Homo Sapiens di luar sana. Mereka mengkritik aku membaca yang tidak berlandaskan guru.

Aku tidak ingin membalas hujah dengan menyatakan ‘aku benar dan dia salah’, tapi jika anda membaca post ini, anda boleh menilai sendiri. Aku tidak memaksa anda menerima ide-ide yang akan aku kemukakan.

Terlebih dahulu aku ingin menukilkan kembali bait-bait dalam sebuah buku yang aku telah khatam dan aku fikir ia menarik.

Sunday, July 13, 2014

Faisal Tehrani: Perempuan Nan Bercinta

photo credit to blogger

Setelah menelaah sekian lama Perempuan Nan Bercinta (PNB) karya Faisal Tehrani (FT), maka khatamlah sudah karyanya aku baca.

Bila sudah khatam, aku google 'review perempuan nan bercinta'. Aku baca review. Rata-rata yang memberi komen (selain di GoodReads), memuji karyanya tanpa diskriminasi terhadap keSYIAHan bukunya.

Review tu dah lama, yang aku pasti bukan review yang dikeluarkan selepas pengharaman PNB oleh JAKIM. Aku cari review yang selepas pengharaman, tapi tak ada banyak.

Ok macam ni la, lepas aku baca, aku fikir benda paling asas, "kat mana yang haramnya buku ni?".

Rata-rata yang komen di review blog-blog, semuanya hentam FT secara mengkhinzir buta. Ada jugak yang tak baca pun, tapi ijtihad atas JAKIM.

Friday, July 11, 2014

Better never than late?

BETTER NEVER THAN LATE or BETTER LATE THAN NEVER?


Ada pepatah mengatakan bahawa ‘better late than never’. Tapi mengikut kajian empirikal aku buat, kebanyakan cikgu (termasuk lecturer dan tenaga pengajar lain) menggunakan ‘better never than late’.

Beberapa kali sudah aku terlewat ke kelas. Lewat 10 minit, kadang-kadang lewat satu jam pun ada. Sebab tak sedar daripada tidur. Letih.

Logos kali ini ialah aku tak faham sama ada cikgu-cikgu ni berpegang kepada frasa yang mana satu. Bila pelajar lewat ke kelas, guru kunci pintu. Guru marah. Mereka kata “baik awak tak payah datang, dah lewat dah ni”.

Actually aku tak faham apa yang cikgu nak dalam soal ini. Ya, tidak dinafikan bahawa mereka nak pelajar mereka datang awal. Tapi, tapi kalau pelajar tu ada masalah yang perlu diselesaikan dahulu, macam mana? Ada kecemasan ke. Terlewat bangun ke. Terlupa ada kelas ke. Pelajar itu juga manusia, bukannya android.

Friday, July 4, 2014

Zon menutup aurat

photo credit to abusholihin


Aku lama dah melihat sign ni di sesetengah masjid yang aku lawati. Aku hairan. Kenapa perlu ada sign macam ni? Pelik. Aku nak membahaskan secara universal sign ni.

Aku ni, nak dikatakan belajar agama dengan tekun, tak juga. Tapi, aku tak pernah dengar la pula ada zon untuk menutup aurat. Ok kita bincang dalam skop Islamis. Aku tak pernah dengar mana-mana nas atau ayat yang mengatakan perlunya menutup aurat di kawasan masjid. Yang aku pernah dengar, orang Islam perlu menutup auratnya bila ada manusia ajnabi dengannya. 

Wednesday, July 2, 2014

Hantu Malaysia

Benda ni lama dah aku nak update dalam blog, tapi terlupa. Ok, lets begin.

Dulu masa aku kecil, aku selalu la juga tonton cerita hantu. Cerita Momok. Ada yang kelakar, ada yang seram la juga. Tapi lepas aku habis waktu kanak-kanak aku, aku kadang-kadang terfikir juga beberapa persoalan asas mengenai hantu ni.

Aku kadang-kadang pelik, kenapa ada hantu? Macam mana hantu tu boleh wujud. Padahal dalam sejarah peradaban manusia, aku tak jumpa pun karya-karya sastera yang menulis perihal hantu ni.

Seterusnya, kenapa hantu tu mesti perempuan? Ataupun memang tak ada hantu lelaki? Dari aku kecil sampai besar, semua hantu perempuan yang muncul dalam tv tu. Aku naik hairan dah. Mana generasi hantu lelaki? 

Lepas tu, kenapa hantu mesti hodoh dan tak cantik? Aku ada tonton Twilight, vampire mereka hensem dan menawan. Kalau aku dapat kekasih macam vampire dalam Twilight tu pun, aku sanggup je tidur sekatil dengan dia. Cantik tu. Aku tak faham kenapa hantu mesti hodoh. Dah la hodoh, lepas tu rambut serabai macam tak pakai shampoo setahun dah.

Apabila agama diinstusikan

photo just decoration. photo ping to humanitarianforum

PEGANGAN KEPERCAYAAN


Kassim Ahmad dihukum murtad dan pembawa ajaran sesat di Terengganu. Jamil Khir cakap hukuman murtad itu hanya sah di Terengganu, di negeri lain tidak. Apa punya menteri aku tak tahu la Jamil Khir ni.

Sekarang aku bukan nak cakap mengenai kenapa Kassim Ahmad dilabel sebagai murtad, sebab aku pun tak follow up isu ini.

Tapi aku nak mengatakan bahawa, jika sesuatu agama dilembagakan, makan akan jadi masalah. Kerajaan yakin bahawa ajaran Islam A benar, dan ajaran islam lain salah. Maksudnya ajaran Islam lain itu terus dihukum salah dan tidak boleh diamalkan dan dilabel sesat. Ini adalah maksud mudah ‘agama dilembagakan’.

Aku tak tahu mana datang perlembagaan yang seperti ini. Benda ini tak sepatutnya dilembagakan atau diinstitusikan. Kita tidak boleh mengetahui tahap keimanan & pegangan seseorang.

Sepatutnya, jika ada perbezaan pendapat seperti ini, kita mestikan adalah projek dialog atau debat. Kita debat antara yang berbeza pandangan. Bukannya label terus seseorang yang berlainan ajaran dengan ajaran yang telah dilembagakan.

Sunday, June 29, 2014

Berandal; membunuh budaya timur

photo credit to screenrant
First for all, aku tak reti sangat nak buat review untuk filem. Selalunya aku boleh buat review untuk buku, tapi tu pun aku tak tulis. Tapi kali ni aku nak la buat sikit. Tak banyak.

Review filem, orang boleh taip sesuka hati mereka kalau nak review dari segi plot dan jalan cerita. Tapi kalau tulis dari segi 'mesej yang disampaikan', bukan semua orang akan temu benda yang sama. Kadang-kadang review tulis mesej lain, tapi kita dapat mesej lain. Moralnya, bukan semua orang dapat mesej yang sama. 

Tapi kali ni aku nak lebihkan dari segi plot. Sebab mesej, tak semestinya kita akan dapat mesej tu bila kita usai tonton filem tu, mungkin makan masa yang lama sehingga berbulan-bulan di atas empirikal kita sendiri.

Friday, June 27, 2014

Sekolah Kluster Kecemerlangan: untuk siapa?

gambar sekadar hiasan. credit to nur_jihah instagram


Sebelum apa-apa, mari kita selami falsafah Sekolah Kluster Kecemerlangan. Sekolah kluster ialah satu jenama yang diberi kepada sekolah yang dikenal pasti cemerlang dalam klusternya daripada aspek pengurusan sekolah dan kemenjadian murid. Pewujudan sekolah kluster bertujuan melonjakkan kecemerlangan sekolah dalam sistem pendidikan Malaysia dan membangun sekolah yang boleh dicontohi oleh sekolah dalam kluster yang sama dan sekolah lain di luar klusternya.

Aku kadang-kadang terfikir, apa gunanya title sekolah kluster ini? Sekolah kluster ini untuk siapa sebenarnya? Adakah untuk pelajar? Atau untuk guru? Kalau untuk pelajar, apa yang pelajar dapat nanti?

Kita sedia maklum bahawa pendidikan itu penting? Tapi kita tak pernah tanya, kenapa sekolah itu penting?

Aku bukanlah nak perlekehkan title sekolah kluster ataupun dasar PIPP. Tapi aku masih keliru. Dulu sekolah aku pun sibuk nak kejar title ni. Tapi pentadbiran tak bagi tahu dengan details apakah yang akan kami (pelajar) dapat bila sekolah itu dapat title sekolah kluster.

Dalam buku Reformasi Pendidikan (jilid 1), ada dinyatakan mengenai sekolah BESTARI dan sekolah kluster.

Tuesday, June 24, 2014

Falsafah Disiplin

Ada tak anda berfikir perkara yang paling fundamental mengenai sesuatu peraturan yang digubal. Perkara paling asal ialah; mengapa peraturan itu dicipta?

Pertama; adakah untuk mencari sumber kewangan dengan hasil denda daripada si fulan yang melanggar peraturan?

Kedua; adalah untuk menyedarkan si pesalah bahawa perkara itu mengakibatkan keadaan menjadi tidak tenteram?

Ketiga; adakah untuk memberi ruang kepada hak-hak orang lain dengan hak yang saksama dan adil? (contoh: kita bawa kereta 120km/j. Tapi signboard tulis hanya 60km/j sahaja yang dibenarkan. Dan pengguna jalan raya lain merasa bahawa hak-hak mereka dilanggar kerana mereka menggunakan jalan raya yang sama)

Yang manakah falsafah sesuatu peraturan itu dicipta? Mengapa sesebuah undang-undang wujud?

Tuesday, June 17, 2014

Cinta Platonik - Delta's

sebahagian Delta's

Cinta platonik. Pertama kali aku dengar istilah ni masa ada drama Melayu ala-ala Samarinda tu dalam tv. Memang betul adanya cinta platonik. Aku tak nafikan.

Hari-hari aku buka Wechat aku. Melihat rakan-rakan Delta saling usik-usik mengusik. Warga Delta kata, Ijad cintakan Syida. Warga Delta kata, Upp cintakan Aina. Aku secara peribadinya tidak kisah.

Bukan tidak kisah merasa mereka untuk bercinta. Tapi aku rasa girang dalam hati. Sahabat-sahabat baikku berceloteh mengenai cinta di dalam maya.

Tidak kurang juga ada yang ingin kahwin awal. Ada yang ingin anak ramai. Ada yang berbalah sebab nak kahwin awal. Ada yang merajuk sebab diejek tak nak kahwin.

Bersyukurlah jadi rakyat Malaysia...

Bila aku mempersoalkan "kenapalah aku lahir di malaysia", ada saja orang datang bash. 

Anda semua baca buku-buku kroni sajakah?
Follow media arus perdana sajakah?
Baca buku2 klisé sajakah? 

Bila anda baca buku2 kiri? 
Baca buku-buku yg telah di ban oleh KDN?
Buku-buku rare?
Baca zine-zine?

Menulis itu satu perjuangan

Ada org tanya aku; kenapa aku post something kat FB dan bila org komen, aku tak reply balik? 

Jawapannya mudah. Sebab aku dah jawab soalan-soalan & persoalan-persoalan itu di dalam blog. Bosan jawab panjang-panjang. Semua soalan-soalan & kritikan yang aku dapat tu, dah jadi klisé, semua dah ada dalam blog aku, just anda scroll balik sahaja.

Dan satu lagi
Kebanyakkan isu-isu yang aku update kat Facebook itu, aku dah memang study isu tu. Dan isu tu sebenarnya berlegar dalam lingkungan yang sama sahaja. Aku just twist balik persoalan aku tu. 

Maka adalah orang cakap "Cakap saja dalam Facebook kalau tak dilaksanakan tak ada guna" (atau lebih kurang mcm tu)

Jawapan aku mudah; tak semua situasi utk kita gunapakai kaedah tu. Ada certain-certain situasi saja yang boleh guna. Anekdot mudah, kita belajar Darjah Satu, Darjah Dua, sampai Form 5, kita ambil SPM. Tapi kenapa kita belajar dari Darjah Satu? Sebab nak ready utk SPM. kenapa kita tak belajar Darjah Satu, dan esok praktikal terus (SPM)?. 

Agama itu mengharmonikan

Ada satu hari aku menonton kuliah dari ustaz Fikri (kalau tak salah tu la nama dia). Dia tu dulu Hindu, dan sekarang islam. Banyak jawapan yang aku dapat daripadanya atas persoalan-persoalan yang bermain di minda aku.

Mudahnya aku cakap, islamis kini nak orang dakwah bani kafir, tapi menggunakan quran & hadith semata. Bukan aku ckp tak boleh, tapi bkn mudah kafir utk percaya quran & hadith sbb mereka tidak mengimaninya.
Sepatutnya islamis yang nak berdakwah ini, berfikir sepertimana kaum kafir berfikir. Dari itu, kita akan dapat melihat bagaimana untuk menyanggah hujah puak-puak kafir.

Kita belajar quran, keluarkan dalil-dalil quran yang mengatakan bahawa Islam itu agama terbaik. Jadi macam mana pula kalau orang kafir, Hindu misalnya, yang belajar Kitab sucinya, dan mengatakan agama mereka terbaik?

Monday, June 16, 2014

Projek Pembodohan

Ramai orang tanya aku apa maksud ‘projek pembodohan’. Sebabnya mungkin aku ada tekankan dalam Facebook aku bahawa aku tolak projek pembodohan ketika berhujah atau berdebat.

Anda boleh cari dalam Google apa itu projek pembodohan. Ustaz Wan Ji ada post artikel dala Projek Dialog mengenai projek pembodohan; www.projekdialog.com/featured/lawan-pembodohan/. Panjang lebar beliau syarah dalam artikel tu.

Kalau ikut tafsiran aku, aku akan kata bahawa projek pembodohan itu ialah hujah yang tidak relevan kerana kita tidak dapat mematahkan hujahnya dengan hujah. Tapi maksud ‘tidak relevan’ di sini bukannya tidak saintifik, tapi ia memang tidak dapat dipatahkan dengan hujah kerana hujahnya itu tiada point.

Aku secara mudahnya akan membahagikan projek pembodohan ini kepada dua bahagian;

1. Memperbodohkan masyarakat dengan menggunakan hujah ‘tidak logik’.

2. Menggunakan sentimen atau emosi ketika berhujah.

Tiada Pemikiran Yang Salah

gambar hiasan. credit: gallup


Sebelum apa-apa, aku nak beri satu contoh mudah:

Ahmad dan Ali belajar dalam satu kelas. Mereka belajar subjek Sejarah. Selepas tamat kelas;
Ahmad: apa pendapat kau mengenai negara Malaysia yang cikgu ajar tadi?
Ali: aku rasa, bla bla bla bla…
Ahmad: tapi cikgu ajar bla bla bla bla. Aku rasa macam ni, bla bla bla bla.

Persoalannya sekarang, adakah Ahmad betul, manakala Ali salah? Adakah salah satu betul, dan salah satunya perlu salah?

Ini dipanggil interpretasi (tafsiran). Kita manusia, siapa-siapa berhak menginterprate sesuatu perkara walaupun kita bukan dalam disiplin ilmu itu.

Bagi aku, tak ada tafsiran yang salah. Tapi, itu dipanggil tafsiran berbeza. Tafsiran seseorang berbeza kerana dipengaruhi oleh suasana masyarakat, ilmu yang dipelajari, keadaan semasa, pengalaman hidup, dan yang sewaktu dengannya.

Tak duduk sekolah kami, jangan bising. Nak duduk sekolah kami, kena hormat

Ada orang berkata dalam laman Facebook “Tak duduk sekolah kami, jangan bising. Nak duduk sekolah kami, kena hormat. TQ”.

Aku ada dua jawapan berkenaan statement ini, jawapan pendek dan panjang.

Jawapan pendek: Hanya robot yang menghormati tuannya 100%.

Jawapan panjang: Malaysia ialah sebuah negara demokrasi (walaupun pada realitinya tidak). Jadi tidak salah untuk orang lain masuk campur perihal sekolah anda selagi dia tidak twist topik yang diperbincangkan. Macam kita lihat sekarang, kalau ada apa-apa masalah di Palestin, kita (Malaysia) sibuk ambil cakna perihal negara itu.

Sama juga anekdot ini. Mungkin yang masuk campur perihal sekolah anda itu ada kaitan, dan mungkin juga tidak. Yang ada kaitan itu mungkin alumni atau aktivis. Tidak tertentu hanya pelajar dan guru yang hanya boleh masuk campur dalam masalah itu, dan sebab itu adanya PIBG.

Projek Pencerahan: Disiplin Sekolah Membunuh Pelajar



Pada 1 Jun 2014 lepas, ‘kami’ ada mengadakan satu diskusi pencerahan. Kalau ikut tajuk dalam Facebook aku, aku tulis PROJEK PENCERAHAN: DISIPLIN SEKOLAH ‘MEMBUNUH’ PELAJAR.

Sebenarnya perbincangan ini dilakukan oleh sebab ada pihak-pihak konservatif berperang dengan pihak-pihak radikal dalam Facebook pada 27-28 Mei 2014 lebih kurang. Masa tu Facebook kami sangat hot. Disertai kaum-kaum radikal yang lain menentang kaum konservatif yang membackup tatacara disiplin sekolah SMK Jengka Pusat.

Masa tu penuh notification dengan komen dan status yang kontroversi dari pihak radikal. Dengan cikgu-cikgu pun masuk campur. Dan kami yakin, cikgu-cikgu ada pasang spy untuk status Facebook kami, dan mereka (cikgu) berbincang pula di dalam group Whatsapp mereka.

Tuesday, May 27, 2014

Disiplin

Kenapa kita duduk dalam sekolah kena berambut pendek?
Kena pakai kasut putih?
Kena pakai tali leher?
Kena berambut pendek dan bersikat?
Kenapa kena pakai baju putih dan seluar hijau gelap?

Ha? Peraturan? Disiplin? Untuk menerapkan disiplin?

Disiplin apa? Adakah dengan mengsturkturkan disiplin macam ni kita dapat menerapkan nilai-nilai kemanusiaan dalam diri pelajar? Pelajar ke sekolah untuk belajar ilmu dan menambah pengetahuan, bukannya nak skema gila babi masa dalam kelas. Aku selalu mention nama Malek Bennabi, beliau berkata “pendidikan adalah memanusiakan manusia”. (aku rasa quote ni ada di hampir kesemua post aku fasal pendidikan)

Kalau aku tanya balik soalan asas ni, mesti susah anda nak jawab: siapakah yang mengsistemkan peraturan macam ni?

Sistem masih tidak memahami erti pendidikan. Sekolah bukanlah satu-satunya tempat untuk kita belajar. Dan dengan penerapan disiplin-disiplin macam ni bukanlah satu jalan untuk memanusiakan manusia.

Thursday, May 22, 2014

Berfikir dengan kiritis

Berfikir


Berfikir itu adalah perkara berat untuk dilakukan oleh orang-orang yang menganut agama Suci ini. Adakah kita layak untuk memikirkan segala perkara? Adakah kita layak untuk berteologi? Ya, layak. Sebab tu ada nabi yang berfikir siapa Tuhannya. kita dikurniakan akal. Sebab tu kita kena gunakan akal semaksimum mungkin. Belajar, bukan satu aliran sahaja (aku dah sebut di post-post yang lepas), tapi kena belajar semua aliran untuk kita mencari aliran yang paling absolute. 

Ada had berfikir?


Siapa yang menghadkan berfikir? Adakah Tuhan menghadkan berfikir? Adakah Nabi? Rasul? Tabiin? Atau ulama-ulama?
~Yang aku jumpa had berfikir just dalam buku Pendidikan Islam Tingkatan 5. Tapi, adakah buku itu muktabar?

Adakah Tuhan kejam?

Aku tidak meminta untuk dilahirkan sebagai umat Islam. Dan aku tak meminta utk dilahirkan di atas muka bumi ini. Tapi kenapa aku wajib beribadat kepada Allah sedangkan aku tidak meminta-Nya untuk menghidupkan aku di alam ini? Tidakkah ini akan menyusahkan aku? Dan juga ibu bapaku juga akan dapat dosa jika tidak mendidik aku untuk menjadi puak islami yang baik. Adakah Tuhan itu kejam? Aku yakin tuhan tidak kejam.

Bila aku dilahirkan, Agama Suci ini memerintahkan aku untuk menghormati ibu bapa. Kalau tidak, akan diseksa di neraka katanya. Tapi, aku tidak meminta untuk dilahirkan, dan kenapa aku akan diseksa jika aku tidak meminta untuk dilahirkan? Adakah Tuhan itu kejam? Aku yakin Tuhan tidak kejam.

Monday, May 12, 2014

Pengharaman Bahan Cetak

Budaya haram mengharamkan ni dah memang jadi satu trademark dah ke di Malaysia ni? Aku pelik dengan sesetengah pihak. Suka mengharamkan buku ini buku itu. Budaya haram mengharam ni aku rasa patut dihapuskan.

Dua tiga hari lepas, buku Molotov Koktel: catatan-catatan Adam Adli telah diharamkan di Popular Bookstore. 

Bila difikirkan balik, bila kita tanya sesetengah pihak yang mengharamkan sesuatu (contoh: buku), “kenapa buku ni diharamkan?”. Maka jawapan klise yang keluar adalah “Nanti umat Islam akan terikut-ikut dengan buku ni dan akan terpengaruh”. Jawapan ni la paling tak logik atas muka bumi. Tak ada jawapan lain ke ha?

Aku suka petik ayat dari novel Amerika karya Ridhwan Saidi. Dia tulis “kalau pegangan dah kuat, buat apa nak goyah?”. Simple kan?

So, dari itu, budaya haram mengharamkan ini wajib dibendung. Buku tidak patut diharamkan. Biarkan ia berkeliaran di atas muka bumi Malaysia ini. Dan biarkan umat Islam membacanya. Dari itu, umat Islam dapat mengkaji balik apa yang ditulis dalam buku tu. Biar kita tahu hakikatnya, isi kandungannya, petikannya, ayatnya. Dan kita boleh buat tafsiran berdasarkan apa yang kita dah tahu, dah belajar selama ini. Jadi, tafsiran itu adalah absolute bagi kita (sekurang-kurangnya).

Friday, May 2, 2014

Berfikir Berdialog

Berfikir


Kalau dulu, aku di sekolah, aku diajar Pendidikan Agama Islam (PAI). Dalam silibus tingkatan 3, 4, atau 5 (aku tak ingat), ada perihal berfikir. Dalam tu tulis, berfikir ada batasan. Aku ikut ketika itu. Dan masa tu aku tak berfikir perkara pelik-pelik.

Tapi sekarang...

Sekarang aku dah besar bak kata orang tua-tua. Mencari ilmu bukan sahaja di dalam sistem persekolahan. Bila aku hidup di luar ni, baru aku dapat banyak lagi ilmu yang pelik-pelik, yang hebat-hebat. Aku kagum.

Dan dari itu, aku terfikir, kenapa berfikir perlu dihadkan? Macam mana ada peng-had-an berfikir? Aku tak tahulah dari mana silibus subjek PAI tu ambil. Tapi dari segi positive thinking, 'had berfikir' yang aku belajar tu sesuai waktu umur aku tu. Mungkin ada pihak yang takut beri pengetahuan yang pelik-pelik masa umur pelajar sebegitu. Aku sokong itu. Nanti tak pasal-pasal pulak ada yang mereng sebab berfikir benda-benda pelik.

Wednesday, April 30, 2014

pendidikan Makin rosak

Last week aku lepak-lepak dengan rakan-rakanku. Baru balik dari politeknik kan, nak dengar juga apa yang mereka dapat sepanjang ketiadaan aku di sini.

Salah seorang rakanku cakap, "Naim, aku dah setuju apa yang kau cakap dulu, apa yang kau perjuangkan dulu, apa yang kau nak dulu, apa yang kau tulis dalam blog tu dulu".

"Kenapa ni? Tiba-tiba je", aku pelik.

"aku dah dapat rasa apa yang kau nak, Naim. Sistem kat sekolah tu macam puks!".

Thursday, April 24, 2014

Sayang

Sayang

Banyak aku terbaca dalam Facebook atau Twitter pasal 'memanggil seseorang dengan panggilan sayang'. Banyak yang aku jumpa ialah yang bercakap bahawa tiada ikatan lagi, waima belum couple lagi pun, dah memanggil 'sayang' kepada orang itu.

Bagi aku yang sering berfikir, dan aku rasa aku ni seorang Homo Sapiens yang pelik, aku terfikir, apa masalahnya?

Tipikal Melayu memang masalah kalau kita menyebut 'sayang' kepada orang yang kita tak kenal. Mereka menganggap perkara ini jelek di mata mereka. Tapi apa masalah? Sebenarnya kalau anda semua tanya rakan-rakan ada yang cakap macam tu pun, dalam hati mereka pun tak ada masalah pada asasnya.

Bagi aku sendiri, tak salah nak memanggil orang itu 'sayang' sama ada orang itu lelaki atau perempuan sekalipun. Lelaki panggil perempuan 'sayang', atau perempuan panggil lelaki itu 'sayang', atau lelaki panggil lelaki 'sayang', atau perempuan panggil perempuan 'sayang'.

Saturday, April 19, 2014

soal jawab: sekolah vs business

Tengah syok-syok layan movie Zombi Kilang Biskut, tiba-tiba seorang rakanku menghantar wechat kepadaku bertanyakan soalan mengenai perkaitan business dengan pendidikan di kolej. Tapi tak apa lah, aku pun bosan jugak hari ni. So aku melayannya di dalam blog je la.

Soalan

Belajar pandai-pandai kat kolej. Nanti keluar dapat gaji sikit je. Tapi kalau buat business, boleh dapat gaji banyak. Kalau macam tu, baik berhenti belajar, dan buat business daripada aku buang masa belajar lama-lama kat sini. Betul?

Jawapan 

Terlebih dahulu terima kasih sebab menggangu aku tengah duk layan movie. Terima kasih banyak-banyak. Ok. Sekarang saya nak tanya saudara, apakah falsafah pendidikan itu sendiri? Saudara mengutarakan soalan dan pandangan saudara. Saya terima. Tapi saya beranggapan bahawa saudara ini belajar di kolej semata-mata untuk belajar apa yang diajar. Saya selalu sebut dalam blog saya dan selalu juga sebut perkara ini ketika saya berbahasa dengan rakan-rakan saya; Malek Bennabi pernah berkata "pendidikan ialah memanusiakan manusia".

Saya tak nafikan yang saudara cakap itu salah. Tapi roh pendidikan itu sendiri saudara tidak faham. Pendidikan bukan bersifar fix, bukan bersifat constant. Kita tolak dulu sistem pendidikan di Malaysia, saya cuba jawab dalam kerangka pemahaman pendidikan itu sendiri.

Dr. Maszlee Malik pernah berkata dalam satu forum "kita sebagai masyarakat, pelajar khususnya, perlu mengetahui fundumental sesuatu pendidikan atau sesuatu subjek itu". Beliau berkata lebih kurang tu la. Maksudnya, memang kita belajar di IPT ini, nanti kita bekerja, kita tak guna pun apa yang kita belajar ni. Macam contohnya, kita belajar subjek Pendidikan Islam, tapi kita ingin menjadi seorang jurutera kapal terbang. Apa kaitannya? Jadi, Dr. Maszlee menekankan asas-asas pendidikan itu mesti kita kuasai walaupun sedikit. Sebabnya at least kita tahu apa yang berlaku di sekeliling masyarakat.

Kita sebagai masyarakat intelek, seharusnya mempelajari semua ilmu-ilmu yang ada. Kembali kepada zaman lebih kurang 1000 tahun dahulu, kita lihat Ibnu Sina contohnya. Beliau dikenali dalam bidang apa? Sebenarnya kalau kita belajar pengkhususan mengenai Ibnu Sina ini, beliau tiada bidang yang khusus. Sebab itu beliau digelar polimat. Polimat ini adalah orang yang menguasai pelbagai bidang ilmu.

Saudara,

Pendidikan itu sendiri adalah untuk memanusiakan manusia lain. Dengan pendidikan, kita akan dapat membantu orang. Akan dapat menolong orang lain. Dengan pendidikan jugalah kita menolah penindasan kepada kaum miskin dan susah.

Sebenarnya, saya tak tahu pun adakah jawapan saya ini bertepatan dengan kehendak saudara, tapi sebenarnya soalan saudara tu tak lengkap. Soalan saudara tu, ada dua kemungkinan.
1. Saudara belajar dalam bidang perniagaan di kolej
2. Saudara belajar bidang lain di kolej, tapi minat berniaga dan berasa perniagaan ini mudah dan menguntungkan dan tak ada kaitan pun dgn apa yang saudara belajar di kolej tu.

Ok. Saya jawab satu persatu pula.

1. Rasanya soalan ni tak payah jawab dgn panjang lebar sebab saudara pun ada dalam bidang ni dan saudara tahu apa kepentingannya.

2. Ok. Saudara belajar bidang lain, tapi saudara berhajat akan perniagaan dalam pekerjaan saudara. Adakah saudara fikir saudara akan berjaya dan untung dalam bidang ini padahal saudara sendiri pun tak tahu fundumental of business itu sendiri? Kalau saudara berfikiran seperti soalan saudara di atas, saya boleh katakan saudara tidak memahami erti perniagaan itu sendiri.

Sebenarnya saya lebih gemar berdiskusi secara berhadapan dan talking-talking mengenai isu ini sebab kita ada sesi soal jawab dan debate. Tapi masalahnya saya sekarang ni duduk di mana dan saudara berada di mana. Nanti saya balik rumah kita gaduh ye. Tapi, saya masih berpegang dengan idea Nami iaitu "tulislah apa yang kau fikir. Dengan menulis, idea kau tidak akan hilang dan otak kau tak akn berat untuk menampung pemikiran itu". Satu quote lagi saya pun tak ingat dari tokoh mana "menulislah. Dengan menulis, ilmu itu tidak akan hilang.

Pemikir baru

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada rakan-rakan pembaca blog aku ni. Dua tiga hari ni, aku selalu layan forum-forum yang diwakili oleh anak-anak muda kita. Dulu ada layan juga, tapi tak tegar. Tapi mungkin aku sendiri yang tak tahu benda ni dah tersebar.

Tajuk ni 'pemikir baru'. Aku tidak maksudkan bahawa anak-anak muda kita ni dah jadi pemikir (thinker), tapi mereka membahas kembali falsafah-falsafah pemikiran ini.

Haluan kiri

Ide-ide yang dibawa oleh anak-anak muda ini sangat kritikal. Mereka membahaskan mengenai sesuatu isu dengan sedalam-dalamnya.

Hidup itu hak kita

Kita hidup atas muka bumi ini, tiada siapa yang berhak menentukan hidup kita ni begitu begini. Kita berhak menentukan hidup kita sendiri ketika kita hidup. 


Sejak dilahirkan, kita disuruh membuat sesuatu oleh ibu bapa kita. Kita diajar untuk mengikut kehendak mereka. Kita tidak boleh melawan apa yang mereka katakan, itu akan mengakibatkan kita dicap sebagai anak derhaka dan tak mengenang budi. Zaman sekolah pula, kita diasuh untuk menjadi hamba kepada sistem. Diasuh untuk mengikut apa yang cikgu cakap da arahkan. Kita disuruh melakukan sesuatu, tapi kita dilarang bertanya sesuatu. Sistem yang rosak. Di IPT pula, kita terpaksa lagi mengikut sistem universiti atau kolej yang ada. Kita dilarang berambut panjang dalam sesetengah kuliah. Kita dilarang membuat itu ini. Kita diarahkan mengikut peraturan selama 24/7. Lepas tu kita kerja. Di tempat kerja pula, kita terpaksa mengikut apa yang diarahkan oleh orang atasan. Jika melawan, akibatnya buruk.

Wednesday, April 16, 2014

Universiti sebagai berek latihan ketenteraan

gambar sekadar hiasan
photo ping to airforce

APRIL 16 — Pernahkah kita semua fikir, mengapa kita tidak dibenarkan memakai selipar ke dewan kuliah? Mengapa pintu akan dikunci jika kita lewat sampai ke kelas?

Mengapa sesetengah kuliah tidak membenarkan pelajarnya berambut panjang? Mengapa adanya peperiksaan berpusat? Kemudian ada yang berkata, ini pusat latihan pendidikan, bukannya sarkas.

Peraturan harus dikenakan.

Thursday, April 10, 2014

Surat Terbuka Kepada Sekolahku

Assalamualaikum dan salam sejahtera diucapkan kepada para pembaca blog ini. Saya Naim, bekas pelajar di beberapa buah sekolah di dalam negara.

Dulu masa di tingkatan 1, saya bersekolah di Maahad Muhammadi Lelaki, Kota Bharu, Kelantan. Sekolah tu antara sekolah yang tersohor di Kelantan dan di bawah naungan Yayasan Islam Kelantan (YIK), kerajaan negeri. Naik tingkatan 2, saya bersekolah di Maahad Sultan Ahmad Shah Ad-Dini, Bandar Jengka, Pahang. Sekolah yang pernah ditadbir oleh seorang penulis novel Malaysia, Hasanuddin Md. Isa. Selepas itu, di tingkatan 3, saya bersekolah di dalam FELDA, SMK Jengka 10, Jengka, Pahang. Naik tingkatan 4 dan 5, saya bersekolah di SMK Jengka Pusat, Bandar Jengka, Pahang. Dan saya juga sempat menuntut beberapa bulan di tingkatan 6 di SMK Jengka pusat tersebut sebelum saya menuntut di sini.

Ilmu saya tak banyak. Saya masih dalam proses pembelajaran mengenal dunia. Dulu saya sekolah, saya ikut apa yang cikgu kata, sangat taat pada perintah cikgu. Menjadi hamba kepada sistem.

Thursday, April 3, 2014

Jangan Merasa Rugi Membeli Buku

photo credit to edudemic
Assalamualaikum dan salam sejahtera diucapkan kepada para pembaca blog aku ni. Lama sangat dah rasanya tak update blog ni. Banyak masalah menimpa diri di akhir-akhir ni. Adalah masalah remaja sikit. Hmm. Kadang-kadang aku ni macam watak Hafiz dalam novel Awek Chuck Taylor. Si Hafiz punyalah berfikiran idealism. Tapi bila situasi tu kena atas kepalanya sendiri, terus dia jadi idealism.

Ok. Terus kepada point tajuk.

Dulu, aku macam typical Malay jugak. Tak suka membaca. Tak minat. Tak best la, sebab tak ada gambar-gambar. Bahan bacaan aku dulu hanyalah majalah yang bergambar. Nak baca novel atau buku-buku intelektual tu memang tak la kan.

Tapi kini aku berubah setelah membaca novel-novel alternatif. Kat sini aku bukan nak buat promosi mengenai novel alternatif, tapi 'buku'.

Ok. Aku suka membuat perbandingan.

Tuesday, March 11, 2014

Aku pelik?

Ada orang cakap aku pelik. Mereka cakap aku 'mampu' berjalan-jalan seorang diri. Aku pergi kelas sorang-sorang, pergi bandar sorang-sorang. Aku tinggalkan kawan-kawan aku. Aku tak adak mereka untuk bersama aku.

Hanya Jauhari yang mengenal Manikam.

Aku tak sombong. Tapi aku memang pelik. Ya, memang aku suka berseorangan jika berjalan-jalan. Aku tak suka bingar. Aku tak suka crowded.

Benda ini terjadi bila satu ketika dahulu, di zaman kegemilangan aku dulu di sekolah, aku berfikir, "dari aku kecil, aku diarahkan oleh seseorang. Naik sekolah rendah, guru mengarahkan aku berbuat itu ini. Naik sekolah menengah, lagi hard core, tak buat, kena marah, kena hukum. Pastu masuk politeknik, kena ikut cakap lecturer, kena ikut peraturan.

Agama tidak rasional

Aku tertarik mendengar ucapan dari Komrad Isham Rais di Kuala Lumpur and Selangor Chinese Assembly Hall (KLSCAH) ketika forum- PAS: Islam, Liberal atau Sosialisme.

Kata beliau:

Agama ini, ianya tidak rasional dan ianya tidak saintifik. Agama ini arus diterima dengan keyakinan. You have to belive it. Saudara, di dalam Islam tidak boleh, diharamkan makan babi. Tidak ada aa uu aa. Tidak ada analisa kenapa babi ini ape (diharamkan) tidak perlu. Itu adalah ritual satu tanda petanda bahawa Islam tuan-tuan. Sembahyang lima waktu, tak ada tanda, tak ada. Itu adalah ritual. Jadi agama itu seperti itu. Jadi kalau kamu yakin dengan agama, yakin kepada agama.
Maksudnya ialah,

Ya, Agama ini memang tidak rasional. Contohnya, Islam. Islam mengharamkan penganutnya memakan babi? Kenapa? Bukannya atas dasar babi itu kotor atau whatever. Tapi atas dasar kepercayaan. Orang Islam tak makan babi sebab mereka yakin dan percaya pada agama Islam yang mengharamkan memakan babi. Tak ada sebab munasabah. Begitu jugak solat, tak ada sebab yang rasional kenapa orang islam kena bersolat lima waktu sehari semalam. Macam tu jugak dengan agama-agama lain.

Tuesday, March 4, 2014

Khazanah MELAYU yang hilang

photo credit to dawama

SEDIH bila baca artikel dalam internet berkenaan artifak-artifak dan manuskrip-manuskrip Malaysia yang berada di luar negara. MELAYU wajib tahu!!

Berita Harian 10/11/2013 ada pasal Tajul Salatin (Sejarah Raja-raja) anggaran RM5.2 juta berada di Perpustakaan Britain, London. Sedih sangat.

RM5.2 juta tu murah je weh. Tu artifak & warisan MELAYU. Menteri kita kaya raya berbillion-bilion. Dengan korupsi lagi, kroni lagi. Takkan 5.2 juta ni tak boleh nak spend untuk artifak macam ni? 

Tuesday, February 25, 2014

Kritikan untuk penambahbaikkan

Assalamualaikum dan salam sejahtera kepada para pembaca blog aku yang daif ini. Pagi-pagi macam ni dah update blog. Tekanan punya pasal. Tadi sepatutnya ada dua kelas, tapi dua-dua batal. Dah masuk kelas, baru lect inform kelas batal.

Masa lepas kelas (sepatutnya) first, kelas Math tadi, saya dan beberapa orang rakan aku dalam 6 orang saja lepak dalam perpustakaan. Lepak-lepak baca novel, lepastu ada la pihak Malaysian Qualitifications Agensi (MQA) rasanya melawat library tu.

Aku pun cakap la kat kawan-kawan saya, "mintak-mintak la MQA tu datang meja kita, pastu tanya aku. Tanya pasal library ke, kolej ke, institut ke".

Pastu ada sorang kawan perempuan aku ni tanya aku balik, "Kalau diorang tanya kau pasal perpustakaan ni, kau nak cakap apa? Perpustakaan ni teruk?"

Aku cakap "yup. Aku nak kritik"

Dan selepas itu, perempuan tu cakap "KAU NAK KUTUK? LEPAS TU KAU DUDUK BELAJAR DALAM NI LAGI? KALAU NAK KUTUK, KELUAR LA DARI POLITEKNIK NI"

Aku tersenyap. Bukan tak dapat jawab. Aku terkesan. 

Saturday, February 22, 2014

Idealism vs Realism

photo credit to adwerks


Assalamualaikum dan salam sejahtera diucapkan kepada para pembaca blog saya ni. I hope you all sihat selalu. Hari ni sabtu. Tak tahu kenapa tiap-tiap hari aku akan bangun awal sebelum pukul 8, walaupun hari itu cuti. Dah menjadi satu habit la kot semenjak aku jadi pelatih PLKN masa sesi 2/2012 dulu.

Kali ini aku nak menceritakan mengenai Idealism dan Realism.

Idealism

Idealism dalam bahasa mudahnya ialah satu falsafah yang menegaskan realiti sesuatu perkara. Perkataan dasarnya ialah 'ideal'. Idealism ialah kunci ke hakikat realiti. Idealism berasal dari perkataan Yunani yang bermaksud 'melihat'. Idealism juga dapat mengesahkan imaginasi yang cuba untuk merealisasikan konsep mental kecantikan, dan satu taraf kesempurnaan.

Realism

Realism bermaksud usaha menampilkan subjek dalam suatu karya sebagaimana tampil dalam kehidupan sehari-hari tanpa tambahan perkhidmatan lebih atau interpretasi tertentu. Maknanya boleh pula merujuk kepada usaha dalam seni rupa untuk memperlihatkan kebenaran, bahkan tanpa menyembunyikan hal yang buruk sekalipun.