Friday, July 24, 2015

Khatib Poyo

Kalau dulu Benz Ali memberikan dua sebab kenapa orang tak pergi solat Jumaat;
(1) Syiah
(2) Benci Sultan

Aku memberikan satu lagi;
(3) Khatib baca khutbah tu poyo gila.

Ustaz Hasrizal (Saiful Islam) dalam sebuah bukunya ada sebut mengenai khatib baca khutbah. Dan Tok Guru Nik Aziz pun ada sebut perkara ni.

Khatib, janganlah syok sendiri baca khutbah tu. Bacalah dengan penuh semangat dan jangan la macam kura-kura. Tajuk khutbah dah baik, tapi kalau khatib syok sendiri, memang akan timbul pepatah "kalau nak tidur, pergi dengar khutbah". 'Berkhutbah' dengan 'membaca khutbah' sangat berbeza. Tolong la jangan baca khutbah. Bosan reti bosan?

Tak payah nak salahkan syaitan hasut suruh tidur di majlis ilmu sangat lah. Bulan puasa pun sama jugak.

~ Hanya sekali aku pernah dengar di masjid aku solat ni, Ustaz Tuan Ibrahim Tuan Man berkhutbah Jumaat. Memang superb. Macam ceramah dah. Yang tu baru ye berkhutbah.

Wednesday, July 22, 2015

Orang Miskin Dilarang Sekolah





579 muka surat bagi aku sangat memenatkan. Tambah lagi typo merata dalam novel ini. Apa yang editor dia buat sebenarnya?

Ok tinggal dulu soal itu.

Orang Miskin Dilarang Sekolah. Deep. Serius, deep sangat. Nak pergi sekolah perlukan duit, perlukan baju sekolah, beg, kasut, perlukan duit. Adakah sekolah hanya tempat orang kaya? Orang berduit? Mengapa sekolah distruktur begitu sekali sehinggakan rakyat proletar dan mahraen berfikir 2-3 kali untuk ke sekolah?

Filem Melayu terlampau shaking

Salah satu sebab aku kurang minat filem aksi Melayu; terlalu banyak shaking. Aku cuba compare KL Gangster (Malaysia) dengan The Raid: Redemption (Indonesia)

KL Gangster melakukan koreo secara safe side, sisi selamat, dimana sisi kamera tidak menunjukkan apa yang sedang dilakukan. Maka kita tidak boleh nampak pergerakan (baca: pergaduhan) itu mengenai sasaran atau tidak. Dan shaking terlalu banyak membuatkan anak mata kita terpaksa bergerak mengikut pergerakan kamera, bukan pergerakan pelakon.

Tapi dalam filem The Raid: Redemption, koreonya memang bertujuan untuk beri penonton nampak apa yang dilakukan dan digerakkan oleh pelakon. Satu-persatu pergerakan yang dilakukan. Dan kita boleh nampak sasaran tersebut kena pada tempatnya. Babak pergaduhan, amat kurang babak sisi selamat. Kamera memang betul fokus terhadap pergerakan yang dilakukan. Shaking juga kurang. Dan kita tak perlu sakit mata untuk 'cari kamera'.

Mustahil tak ada koreografer yang bagus di Malaysia. Kalau di Indonesia ada Yayan Ruhian, kita ada Eman Manan. Tapi, tak jugak. Sebab atas pergerakan kamera bukan koreografi yang tentukan.

~ hari tu aku tonton Evolusi KL Drift 2 di astro sempena hari raya. Sedih aku nengok, tengah drifting pun kamera ada shaking, teruk sgt shaking. Kenapalah James Wan tak mengarah filem di negara sendiri. Hurmmm.