Wednesday, September 3, 2014

Memperlekehkan Syia

Raya Aildilfitri ini. Aku solat raya di suatu masjid di kawasan rumah aku. Lepas solat raya, macam biasa, dengar khutbah. Aku tak tahu siapa yang menyampaikan khutbah itu. Tapi ada sesuatu yang menarik perhatian aku berkenaan teks khutbah itu.

Lepas sembahyang raya, aku pun jumpa imam yang baca khutbah tu;

Aku: Ustaz, boleh saya nengok teks khutbah pertama tadi?
Ustaz: Boleh. Tapi kamu ni dari jabatan Agama Islam ke?
Aku: Eh, tak lah. Saya student poli je.
Ustaz: Owh. Ingat dari JAKIM tadi, takut juga saya kalau dari JAKIM. 

Politeknik sama saja dengan IPT lain?

Dulu, masa aku newbie lagi di sini (politeknik); bila orang tanya study mana, aku jawab "politeknik JE". Lepas tu banyak feedback yang berkata gini "Je? Poli dengan universiti sama je la. Kenapa perlu bezakan macam tu?".

Selama aku kat sini, aku telah membuat satu kajian empirikal berkaitan ini; yang membuktikan bahawa universiti-poli adalah sama saja. 

Dan sekarang, satu sem lebih dah aku duduk sini. Dan aku terfikir skrg "apa yang samanya?". 

Yang berkata, selalunya tak alami benda ni. Aku tak tahu poli lain. Tapi poli aku ni, dah macam sekolah. 

aku-kau

Ada satu hari tu aku lepak minum-minum dengan Fatin di cafe PMS ni. Dia ada cerita kepada aku mengenai membahasakan pakwe-makwe dengan panggilan aku-kau.

Dan semalam jugaklah aku teringat nak update pasal benda ni. Lama dah aku nak update. Tapi tak ingat.

Teringat puisi dari Usman Awang; Melayu Bangsaku Tercinta. baitnya ada menyebut 

"melayu itu kaya falsafah, kias kata bidal pusaka, akar budi bersulamkan daya, gedung akal laut bicara". 
Melayu ini ada pelbagai ganti nama diri seperti; tuan, aku, kau, baginda, patik, beta, tuanku, anda, kamu, saya, awak.

Review buku: Ketupat Cinta


Done! Ketupat Cinta; karya Faisal Tehrani.

Nak cerita sikit bila aku baca buku ni.

1st impression dari kawan2 bila aku baca buku ni:
  • Fcuk! Naim baca buku jiwang.
  • Kah kah kah. Ketupat Cinta?
  • The hell kau baca buku jiwang macam ni?
  • Bila pula kau pandai baca buku mainstream ni?
  • Bila kau reti bercinta ni?

Review buku: Satu Agama Atau Banyak Agama



Done reading Satu Agama Atau Banyak Agama; karya Dr. Muhammad Legenhausen.

Buku ni dalam Bahasa Indonesia. Aku tak berapa ada masalah dgn bahasa ni, sebab memang aku suka bahasa Indonesia. Dan aku salute Indonesia sebab mereka banyak menterjemahkan karya-karya kiri.

Ada dua bahagian buku ni. Bila aku baca bahagian pertama, aku bermonolog dalam hatiku "Wahai Yang Membalikkan Hati, tetapkanlah hati ku".

Tapi bila masuk ke bab 2, Alhamdulillah, aku makin rasional.

Dalam ni banyak cerita pasal religios pluralism yang diutarakan oleh John Hick. Banyak tokoh-tokoh besar yang debate dengan Hick dalam buku ni, antara yang termahsur ialah Syed Hussien Nasr.

Aku agak terkejut mcm mana sufism seperti Ibn Arabi dan Rumi menunjukkan reaksi terhadap pluralisme agama. Tapi memang sangat menarik.

Pembatalan forum

kredit to facebook

Semalam saja bosan-bosan, lepas tu aku belek-belek la Facebook lepas balik training tadi. Lepas tu terlihat post dari fanpage Kelab Che Det.

Admin seperti agak marah dengan satu forum ni. Dan komen-komen di post tu pun memang tak menyokong forum ini. 

Aku pelik.

Dan pula Prof. Madya Dr. Shamrahayu tu pulak ada tarik diri pulak tu.

Forum ni telah dibatalkan awal lagi. Tapi aku bukan masalah dengan pembatalan forum semacam ini, tapinya aku merasakan bahawa forum macam ni lah yang patut diangkat. 

Tuesday, September 2, 2014

Melayu jangan sentuh raja




Saja bosan-bosan, belek-belek Facebook lepas balik training tadi. Pastu terlihat post dari fanpage Kelab Che Det.

Admin seperti agak marah dgn satu forum ni. Dan komen-komen di post tu pun mmg tak menyokong forum ini.

Aku pelik.

Pastu Prof. Madya Dr. Shamrahayu tu pulak ada tarik diri.

Aku 19. Aku tahu apa yg aku buat. Maybe aku betul, atau aku salah.

Wan Ji, Syahredzan Johan, tu bukan sosok yang bangang. Tu yang cerdik pandai. Wan Ji tu lulusan Pakistan. Syahredzan tu peguam. Bukan senang-senanng nak memperkotak-katikkan raja.

Bagi aku, forum-forum ni mesti dibuat sebab kita dapat tahu apa masalah-masalahnya.

Forum, bukannya ada satu pendapat saja dalam forum tu. Pelbagai pendapat akan diutarakan. Sama ada menentang, atau memperjuangkan tajuk forum tu.