Tuesday, August 16, 2016

Review: The Man Who Knew Infinity

(tulisan ini mungkin mengandungi spoiler. Tetapi itu atas diri anda sama ada ingin melihat isi cerita ini atau ingin mengetahui jalan cerita ini. Jika anda lebih kepada ingin mengetahui jalan cerita, mungkin review ini mengandungi spoiler)

photo credit to: amcnetworks 

“qui genus humanum ingenio superavit” 
– Isaac Newton

Bila kita menyebut Isaac Newton, Albert Einstein, Stephen Hawking, semua orang mengenalinya dengan kepintaran mereka yang ketika itu boleh dikatakan tiada bandingan dengan manusia lain. Sehinggakan mereka ini dikatakan bodoh dan mengarut. Tapi bukankah bodoh dan genius itu hanya dipisahkan oleh satu garis yang halus?

Sebelum aku mengetahui cerita ini, aku langsung tidak mengetahui siapakah gerangan manusia yang bernama S. Ramanujan ini. Bukan sekadar tidak mengetahui, bahkan aku tidak pernah dengar pun namanya disebut sepanjang aku hidup. Aku meminati fizik dan matematik, aku hanya minat, tetapi kalau disuruhnya aku buat, aku mungkin tak boleh nak buat. Aku hanya minat.

Apabila aku melihat poster The Man Who Knew Infinity ini, aku mencari bilakah movie ini ditayangkan. Filem ini secara rasmi ditayangkan pada 2015. Aku kecewa kerana Malaysia tidak menayangkan filem ini. Tetapi dua minggu lepas aku layan The Purge: Election Year di Kuantan, aku ternampak teaser mengenai filem ini di GSC East Coast Mall, Kuantan, dan akan ditayangkan pada 18 Ogos 2016. Aku rasa nak melompat pun ada sebab filem tu akan ditayangkan di sini, aku sanggup pelan naik bas pergi Kuantan untuk tonton filem ni. Punyalah lama aku tunggu dengan gigih untuk menontonnya di panggung wayang. Tak sampai 18hb lagi, aku check di internet dah boleh download dah pun filem ni, siap Blu-Ray lagi tu. Punyalah lambat Malaysia buat kerja.

Wednesday, June 1, 2016

Pesanan Penaja: Cloud Storage

photo credit to nec.com


Pesanan khidmat masyarakat.


Aku ni bukanlah expert dalam bidang IT, masa diploma pun repeat dua paper. Tetapi untuk mengelakkan kecelakaan yang berlaku dalam dunia teknologi yang fana ini, aku menasihati kepada manusia-manusia di luar sana untuk menyalin data-data penting ke dalam cloud.

Bukan apa; sebab 2 minggu lepas aku dah terfaktab. Hard disk laptop aku crash. Dari 500gb, tinggal 100mb ja yang wujud dalam hard disk tu. Selebihnya tak tahu pergi mana. 
(Tetapi menggunakan teknologi jugalah berjaya dibaiki – 8 jam weh nak siap backup the whole data)

Masa tu aku terfaktab gila. Rasa nak nangis. Rasa nak bunuh diri pun ada. 500gb tu alah berapa ringgit je pun. Tetapi ini bukanlah nilai hard disk, tetapi nilai dalam barang hard disk tu. Kerja-kerja, karya-karya, video yang aku sorang je ada, file-file penting dunia akhirat – lesap sekelip mata.

Kenapa cloud? 

Sebab cloud adalah tempat terbaik untuk simpan data. Kau tak perlu simpan movie pun dalam cloud. Cuma perlu simpan barang berharga saja. Aku baru insof, tu yang bagi nasihat percuma ni.

Cloud ni kita tak nampak storage dia. Selalunya mana-mana storage cloud pun akan jaga data dalam cloud dia. Hangpa tak payah pertikaikan la 'keselamatan' data bila duk dalam tu. Sebab data hangpa duk dalam Facebook tu pun hangpa tak pernah nak pertikai.

Friday, May 27, 2016

Ceramah Ortodoks

Semalam aku pergi isyak di surau. Lambat dah masa tu aku pergi, 8:45pm baru pergi. Jadi aku rempit la pergi surau. Sampai je surau ingatkan tengah solat, rupanya ada ceramah lepas maghrib tadi tak habis lagi. 

Oleh kerana aku jarang dah kebelakanan ni dengar ceramah, jadi aku masuk je la surau tu. Di samping surau tu ada aircond, aku dengar la ceramahnya. 

Sebenarnya isi ceramah tu sama je. Semalam berkisar mengenai puasa gitu lah lebih kurang. 

Apa yang aku nk tekankan pada entry kali ini adalah mengenai silibus agama yang repeated macam bola sepak. Beguling ikut mana pun, akan jumpa sisi tu balik. 

Begitu juga dengan ustaz di tempat kita ni, ceramah bukan main seronok, ada kelakar-kelakar, bagus pandai tarik orang untuk datang ke surau dengar ceramah. 

Tapi isinya sama. Sama macam tahun lepas. Sama macam tahun-tahun sudah.

Tuesday, May 3, 2016

Travelog Dua Hari di PBAKL2016 beserta Catatan-catatan Lain

"Sesiapa yang ketika membeli buku, tidak berasa lebih nikmat daripada saat membelanjakan hartanya bagi membeli benda lain, atau tidak melebihi cita-cita para hartawan dalam membina bangunan, sesungguhnya dia belum mencinta ilmu. Perbelanjaannya tidak akan bermanfaat, sehingga dia lebih mengutamakan membeli buku. Sepertimana seorang Arab Badwi yang lebih mengutamakan susu untuk kudanya berbanding keluarganya. Hingga ia berharap memperoleh ilmu seperti halnya orang Arab tadi mengharapkan kudanya."
(Al-Jahiz, ulama dan pakar ilmu zoologi pertama dalam Islam)

tempat di mana sepatutnya berlakunya ijtima' tahunan ini

Prolog

Ijtima’ Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada tiap-tiap tahun amat ditunggu-tunggu oleh para penggila buku seluruh Malaysia. Tempat dimana sang penulis dan penggemar buku bermasturbasi tiap-tiap tahun sehingga mencapai klimaks.

Penulis dan pembaca – dari yang Sunni hingga Muktazilah; dari indie sampai geli-geli; dari tulisan agama sehingga tulisan lucah; dari nerd hingga hipster; dari penulis sampah hingga Sasterawan Negara; dari penulis selfie hingga penulis SCOPUS; dari marhaen hinggalah mantan Perdana Menteri; dari barat utara timur selatan; dari misterius hingga nak glamor; dari selebriti hingga pathetic; dari muda sampai tua; dari rebel hingga tawakkal; dari penulis babi hingga pemegang anak kunci syurga – semuanya berkampung di sini sehingga sesak.

Satu majlis ijtima’ yang sangat ditunggu-tunggu oleh bibliomaniac. Kalau boleh occupy di situ, tentulah para orang gila ini dah bawa backpack di sana.

PBAKL tahun ini sangat aneh. Berlangsung di MAEPS. Diulangi, PBAKL. KL? Dibuat di Serdang. Serdang? Selangor? Ok tak kisah lah di mana pun berlangsung pestanya, aku tetap akan hadir. Ada sesetangah pihak yang cakap kerajaan nak guna PWTC waktu PBA, jadi tak oleh guna PWTC la. Ada juga yang cakap sewa tapak di PWTC agak mahal. Tak tahu mana yang betul, tetapi tetap berlangsung di MAEPS.

MAEPS tu tempat MAHA. Tempat agro. Ada yang pro dan kontra apabila ia berlangsung di MAEPS.

Tuesday, February 2, 2016

How to read books with bulk simultaneously

photo ihsan Google
(penafian: tulisan ini ditulis tidak mengikut skematik Bahasa Malaysia yang bagus. Dan terdapat unsur cacian dan makian yang tidak bagus untuk kanak-kanak yang sedang membesar. Cuma aku tulis untuk santai)

Ramai yang bertanya kepadaku bagaimana aku dapat membaca sebegitu banyak buku. Dah la banyak buku, tambahan pula membaca serentak buku-buku tersebut. Bagaimana aku lakukan? Adakah aku membaca 24/7 tanpa henti? Tidak!

Sebenarnya aku telah membuat satu jadual tidak formal untuk membaca. Sebagai siswa juga, aku tidak lepas dari kesibukan membuat lab dan assignment. Dan masalah utama sekarang ialah aku berada pada tahun akhir - menandakan ada final year project yang perlu disiapkan.

Tetapi bagaimana aku dapat membahagiakan masa untuk membaca? Aku membahagiakan bahan bacaan aku kepada beberapa bahagian:

1. Bacaan berat.
2. Bacaan ringan.
3. Bacaan ketika travel.
4. Bacaan untuk mingguan.
5. Bacaan untuk harian.
6. Bacaan untuk bulanan.
7. Bacaan bila tak ada apa nak dibaca.

Jadual ini aku tak catat di mana-mana. Aku main baca je apa yang aku beli. Buku yang aku beli sebolehnya aku akan baca, walaupun lambat atau cepat. Jadi aku tidak rigid sangat dalam memilih buku mana yang patut dibaca.