Tuesday, February 14, 2017

Za'ba: Mencapai Keluruhan Budi: Innaddina indallahil islam

photo credit to clipartkid.com


“Kalau pilih Islam; maka akan masuk syurga. Kalau tersilap sekalipun, Islam menjanjikan syurga untuk penganutnya. Tapi kalau pilih agama lain; kalau tersilap, agama Islam tida meredai agama lain”
- Anon*

2-3 hari ini tular mengenai buku Fattah Amin. Persetankan buku itu, Fattah juga ada peminatnya, ada crowd-nya sendiri, jadi biarkan dia. Kita yang tak suka buku semacam itu; belilah dan baca buku berkualiti. Sekadar menular dalam Facebook dan Twitter, makin ghairah buku itu mendapat sambutan. Tak demokrasi langsung kau mengutuk buku yang kau tak suka. Dan kau tak pula baca buku yang kau rasa bagus.

Baru selesai membaca Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri karya pendeta Za’ba. Sebenarnya aku tidak pernah membaca Za’ba. Dan aku tidak tahu pun apakah keahliannya secara terperinci. Buku ini sudah berhabuk dalam rak buku aku. Apa tak nya, bulan 10 tahun lepas aku beli, baru bulan ni nak baca.

Buku ini nipis. Tak sampai 100 muka surat pun. Apabila aku menyelak halaman isi kandungan, aku mendapati Za’ba menulis mengenai agama (teologi). Dan bagi aku yang suka akan hal-hal teologi dan pemikiran, aku sangat gembira membaca bab ini. Buku ini terbahagi kepada 10 tajuk, tetapi dalam entri kali ini, aku akan menulis mengenai tajuk 1 hingga 4 sahaja yang mana berkenaan dengan agama dan ketuhanan.

Za’ba menulis dengan baik mengenai agama; mengapa perlunya agama., tujuan-tujuan agama, agama sebenar yang benar. Di sini aku ingin merangkumkan (hampir) kesemua empat tajuk ini di samping mengulas pandang buku ini dalam satu entri yang mudah dihadam.

Agama Menjadi Moral Tertinggi 


Aku pernah mengalami dark ages; di mana aku sangat skeptic dengan agama. Antara persoalan yang timbul dalam benak fikiranku ialah “tanpa agama, bagaimana seseorang dapat menjustifikasikan moral (kebaikan) yang dia lakukan tersebut itu betul?”. Persoalan itu agak lama aku fikiran sehinggalah zaman renaissance yang telah kini aku capai. Setelah membaca Mencapai Keluhuran Budi ini, Za’ba menegaskan bahawa agama mengajar empat perkara; salah satunya (1) Menyuruh percaya dan berbuat baik dan (2) melarang jangan tidak percaya dan jangan berbuat jahat.[1] Penegasan penulis dalam umum agama ini sangat bertepatan bahawa semua agama itu bertujuan untuk menjadikan manusia itu manusia. Dan secara tidak langsung, moral itu sudah distruktur oleh agama itu sendiri. Agama, adalah nasihat. Secara tidak langsung perkataan ‘nasihat’ itu membuatkan agama itu mempunyai guideline dan struktur-struktur moral tertentu. Berilah agama apa sekalipun, hampir kesemua struktur moralnya serupa. Berlainan dengan ateis yang mana menganggap moral adalah tahap absolute tertinggi. Jadi untuk menyinggung pemahaman ateisme, aku ingin bertanyakan; bagaimana seorang ateis membuktikan ‘kebaikan’ itu baik?

Agama mana yang lebih benar?


Apabila ditanyakan persoalan ini, mestilah jawapannya mengikut kepercayaan anutan masing-masing. Yang Islam akan membenarkan Islam. Yang Yahudi akan membenarkan Yahudi. Yang Kristian akan membenarkan Kristian, dan agama lain akan membenarkan agamanya. Jadi? Bagaimanakah kita ingin menetapkan siapa yang lebih benar?

Aku ada sudut pandang lain yang agak berbeza sedikit dengan Za’ba. Tetapi yang menariknya, pandangan aku ini amat bertepatan dengan penulisan Za’ba dalam buku ini. Bila aku membaca buku ini, aku makin clear dengan penerangan Za’ba.

Semua agama samawi adalah agama yang benar. Kristian, Yahudi, Islam – agama yang benar di sisi Tuhan. Jadi apa masalahnya dengan Kristian dan Yahudi sekarang? Za’ba mencoret di dalam makalah ini mengenai bagaimana Islam menjadi agama yang benar. Islam ini adalah agama yang terakhir diturunkan oleh Tuhan kepada umat manusia. Apabila turunnya Islam, disertakan sekali dengan kitab pegangan penganutnya yang diberi nama al-Quran. Al-Quran merupakan panduan agama Islam dan bagi penganutnya. Menariknya, dari tiga agama samawi ini, hanya Al-Quran yang tidak dapat diubah dari ayat pertama hingga ayat terakhir. Ayatnya dijaga rapi dari zaman nabi Muhammad hinggalah sekarang dan akan datang. Aku juga pernah digugat oleh rakanku apabila berborak di kedai kopi “amat mustahil bagi satu atau dua ayat al-Quran yang diturunkan itu tiada silapnya. Sedangkan hadis pun ada hadis palsu”.

Garu kepala juga aku nak cari jawapan masa tu. Memang aku stuck di situ. Dan tak lama kemudian persoalan itu aku bawa kepada rakanku yang lain. Beliau menerangkan bahawa orang Arab zaman dahulu sangat kuat ingatannya. Dan apabila Sayidina Uthman ingin memushafkan al-Quran, sangatlah rigid untuk memilih siapa yang layak memberi ayat-ayat al-Quran tersebut. Dan selepas satu naskhah al-Quran itu disiapkan, ‘cepisan’ al-Quran lain yang wujud pada ketika itu dilupuskan. Dan semua orang menggunakan kitab yang sama tiada bezanya. Jadi dari itulah baru copy-paste dari sumber (Resm Uthmani) yang asal. Berlainan dengan hadis yang (mungkin) mudah ditipu dan diseleweng. Sebab hadis tiada mushaf yang satu untuk dibukukan.

Walaupun begitu, terdapat juga perdebatan bilakah hadis mula ditulis dan dibukukan. tetapi apabila diamati, pembukuan hadis dibuat jauh jaraknya dari zaman nabi tu sendiri kalau mengikut kewafatan nabi pada tahun ke-11 Hijrah. Dan (Walaupun) ada pendapat popular yang mengatakan bahawa hadis nabi hanyalah dalam bentuk hafalan sehingga seratus tahun, tetapi fakta ini telah dipancung oleh seorang ulama terkenal, al-Khatib al-Baghdadi.[2]

Di sini aku tidak mahu membahaskan mengenai hadis terlalu banyak. Tetapi aku menekankan sifat fizikal al-Quran itu sendiri tidak berubah dari zaman sahabat sehinggalah sekarang. Jadi, salah satu point untuk membenarkan agama Islam, adalah menggunakan hujah ini yang mana berbeza dengan kitab agama samawi lain yang penganutnya sendiri ada yang mengaku bahawa tidak terdapat sebuah kitab yang benar-benar solid mengenai isi kandungan yang tidak diusik.

Jadi persoalan kedua timbul ialah ‘hanya kitab agama sahaja yang diusik, tapi agama tetap diturunkan oleh Tuhan yang sama’. Tuhan adalah pencipta manusia dan alam. Dia berhak mengatakan ‘ya’ dan ‘tidak’. Jadi apabila dia menurunkan al-Quran dan lantas berkata “Innaddina indallahil islam” maka dengan sendirinya agama lain sudah terhapus amalan dan ritualnya. Maksudnya, agama lain sudah menjadi tidak lagi boleh diamalkan selain agama Islam. Seorang Ketua Pencipta agama, mengatakan sedemikian, maka tidak boleh tidak adalah agama Islam adalah yang paling benar.

Aku tidak membahas ini dalam konsep kesufian. Aku menulis ini dalam konsep ketuhanan mengikut usuluddin. Sebab kalau aku buka Ibn Arabi dan lain-lain, akan menjadi lain entri ini, kerana persoalan agama makin rumit dan sangat kompleks.


Kenapa Perlu Beragama?


Pernah jumpa tak manusia yang tidak beragama lebih baik dari manusia yang beragama? Atau pernah kenal tak? Ada, ramai. Jadi, adakah agama tidak menjadi guide untuk seseorang berbuat baik? Benar, manusia dikurniakan akal. Jadi gunalah akal untuk kita tahu mana baik dan buruk. Boleh? Jadi apa guna agama?

Za’ba menjawab dalam buku ini dengan sangat menarik. Saya mencuit katanya “Sebenarnya sekalian yag dikatakan itu pada umumnya, tetapi banyak dan besar tetapinya! Sebenarnyalah manusia ada dikurniakan Tuhan akalm tetapi berapa orangkah yang dapat menggunakan akalnya dengan betul, istimewa pada perkara yang disebut oleh penyoal itu?”.[3]

Walaupun Za’ba menulis hadis palsu[4] dalam bukunya ini, tetapi aku ingin menggunakan hujah al-Quran untuk membenarkan kata-kata Za’ba. Dalam Surah Al-Mulk ayat 10 “berkata mereka (ahli neraka) kalau kami dengar dan kami guna akal, pasti kami bukan ahli neraka”. Jadi, penggunaan akal mestilah selaras dengan al-Quran. Penggunaan akal perlu untuk memikirkan mana baik dan jahat – kalau tidak, masakan sia-sia Tuhan mencipta akal dan nafsu. Akal bukanlah sumber hukum, tetapi untuk menilai sumber hukum. Yang bercanggah dengan wahyu atau sumber hukum, bukanlah akal, tetapi hawa nafsu.

Itulah sedikit sebanyak tulisan dalam entri kali ini. Mungkin bukan sebagai review. Mungkin lebih kepada penerangan kembali persoalan-persoalan yang diutarakan oleh Za’ba dalam bukunya (tajuk 1-4) tersebut. Mungkin dalam entri kali ini pun terdapat beberapa kesalahan dan perbezaan dari pembaca. Para pembaca boleh menulis persoalan mereka dan mengajukan kepada aku untuk kita sama-sama berkongsi idea dan ilmu.





*aku rasa aku ada nampak ayat ni pada mana-mana buku tetapi aku lupa buku mana. Harap kalau siapa yang jumpa quote semacam ini, tolong komen dan beritahu buku apa.
[1] Za’ba, Mencapai Keluruhan Budi, 2015, DBP, hal.2.
[2] Lihat Mohd. Muhiden Abd. Rahman, Sejarah Penulisan Dan Pembukuan Hadith: Satu Sorotan, Jurnal Usuluddin, Bil 19 [2004] 115-138.
[3] Za’ba, Mencapai Keluruhan Budi, 2015, DBP, hal.9.
[4] Maksud hadis berbunyi “agama adalah akal. Tidak ada agama bagi orang yang tidak berakal”, Za’ba, Mencapai Keluruhan Budi, 2015, DBP, hal.8.

Wednesday, February 1, 2017

BSKN: The Unsung Volunteer

pertama kali jejak kaki di Langkawi

"Kejayaan seseorang hanya dapat diukur melalui bagaimana dia dapat menyumbang kembali kepada masharakat"

Aku baru pulang dari Langkawi semalam. Menyertai Program Latihan Transformasi Negara Alumni PLKN Negeri Pahang. Peserta seramai 110 orang. Walaupun ini adalah program Biro Tatanegara (BTN), tapi aku menulis ini entri ini bukanlah mengenai BTN tersebut. Tetapi aku ingin menerangkan mengenai ‘apa itu BSKN’.

NBOS BSKN Eco Challange di Kem PLKN Tasik Chini. Bila lagi kau nak merasa main paintball free? 


BSKN atau PLKN?


Bila aku berbual mengenai BSKN kepada rakan yang bukan bekas pelatih PLKN, mereka tidak tahu dan mereka menganggap bahawa BSKN ini adalah PLKN. Betul dan salah. Aku jelaskan di sini; BSKN (Briged Sukarelawan Khidmat Negara) adalah satu komuniti di mana para alumni PLKN (Program Latihan Khidmat Negara) yang menyertai satu-satu program (khususnya) kesukarelawanan di bawah JKLN (Jabatan Latihan Khidmat Negara). Masalah sekarang bukan sekadar orang awam tidak memahami apa itu BSKN malahan alumni PLKN juga tidak tahu pun wujudnya BSKN ini.

Kesukarelawanan


Hasil aku menyertai BSKN sebanyak 6-7 kali ini, banyak aktiviti kesukarelawanan yang telah aku sertai, dan beberapa program yang melibatkan kursus. Kalau kita lihat dalam negara kita, pihak NGO banyak mewujudkan satu program kesukarelawanan di serata Malaysia. Kredit diberi kepada kerajaan kerana terdapat juga aktiviti yang sama iaitu BSKN ini. BSKN ini menumpukan program khidmat masyarakat yang memerlukan tenaga anak muda untuk menolong masyarakat Malaysia ke arah yang lebih baik dan cemerlang. Aktiviti gotong-royong, melawat perkampungan orang asli, pasca banjir, program anak angkat, program kursus-kursus tertentu, dan pelbagai lagi program yang diaturkan oleh organisasi BSKN untuk melatih dan memberi pengalaman kepada para peserta BSKN.

Adalah sama dengan PLKN? Walaupun sewaktu direkrut di kem dahulu sudah ada program khidmat masyarakat; tetapi BSKN ini agak berbeza. Mudahnya aku cakap; peserta BSKN ini sangat cekal dan ikhlas untuk menyertai satu-satu program. Mereka ini mempunyai satu semangat kesukarelawanan dan semangat berpasukan yang tinggi. Bukan untuk memuji diri sendiri sebab aku adalah ahli BSKN juga. Tetapi realitinya para peserta ini menghabiskan duit, masa, dan tenaga untuk menyertai program ini. Duit; pergerakan ke check point. Masa; sanggup mengambil surat cuti kerja dan surat pelepasan belajar. Tenaga; sanggup menolong dan membuat kerja-kerja berat dan menguji mental serta fizikal.

Bukanlah sewaktu di PLKN itu tidak bagus, tetapi di PLKN itu by hook or by crook kau kena sertai aktivitinya. Tetapi BSKN ini membuktikan kau ini masih ada sifat kesukarelawanan tersebut.

Program Anak Angkat BSKN di Ulu Cheka, Jerantut.


Bersuka Ria 


Walaupun BSKN ini fokusnya kepada aktiviti kesukarelawanan, tetapi tidak lupa juga kami boleh bergembira. Sebab dulu sewaktu direkrut di kem, kami terikat kepada disiplin dan peraturan yang sangat ketat. Tetapi BSKN agak longgar dan tidak direkrut seperti di kem. Hanya kami peru menjaga kelakuan dan adab sebagai seorang manusia yang baik untuk menjaga nama BSKN. Di setiap program yang aku pergi, tidak pernah sekalipun aku pressure. Semua program BSKN tidak terikat dengan peraturan yang ketat. Jadi para bekas pelatih yang tidak pernah sertai BSKN tersebut, janganlah takut untuk sertainya. Kau tak perlu untuk kawad kaki pun. Tiap-tiap program mesti ada slot untuk kau bersuka ria, aktiviti kau menjadi bebas, cikgu dan pegawai melepaskan kau untuk membeli belah dan sebagainya. Lazimnya, setiap aktiviti BSKN terutamanya khidmat masyarakat di kampung-kampung, memang akan ada sukaneka untuk orang kampung dan peserta BSKN. Aku pun pernah join sukaneka satu team dengan orang asli di Pos Senderut, Raub, Pahang.


Budak-budak Nakal sertai BSKN


Sub-topik Entri ini boleh disalahfahamkan oleh para pembaca. Sabar. Baca dalam keadaan tenang. Sub-topik ini ditulis sebagai uji kaji secara empirikal aku terhadap 6-7 program BSKN yang aku sertai. Ingat! Secara emperikal sahaja. Apabila aku menyertai BSKN, kami akan dibahagi secara kumpulan kecil; tak kiralah kumpulan mengikut kem atau dibahagi macam mana pun. Bila duduk dalam kumpulan, mesti akan timbul cerita. Tajuk paling famous dikalangan kami (tanpa sedar) ialah “kau macam mana di kem dahulu?”. Bila aku dengar cerita mereka, kebanyakan dari mereka ini bukanlah budak yang baik dan noob lagi nerd di kem. Memang budak yang bermasalah di kem kadangnya, budak nakal, paling kurang pernah langgar satu dua peraturan yang ada. Jadi? Jadi sebenarnya mereka ini membentuk sau unity lain di kem dan secara tak langsung mereka ini menjadi aktif dan sering menjadi tumpuan cikgu atau pegawai di kem tersebut. Jadi apabila tamat pengkaderan, mereka ini tidak putus hubungan dengan cikgu dan rakan-rakan yang lain. Dengan ikhlas aku beritahu; budak nakal sangat menjaga unity antara mereka. Jarang mereka bergerak secara solo. Sebab tu bila habis PLKN, waktu sertai BSKN, mereka ini datang secara berkumpulan, kumpulan budak-budak nakal yang mereka ada dulu. Mereka ini bukan jahat, Cuma nakal. Sebenarnya budak nakal ni best, sebab mereka lasak dan suka mendatangkan ‘masalah’. Tak bosan aku layan budak-budak ni.

Reunion


Apakah perkara paling best bila kau sertai BSKN? Reunion. Kau dapat jumpa balik kawan kau, skandal kau, makwe yang kau kontrakkan selama 2-3 bulan, jumpa cikgu, jumpa pegawai di kem dahulu. Bila kau berjumpa mereka, tidaklah kau berasa awkward sangat di program tersebut sebab kau tak kenal sorang pun. Walaupun batch (10/2013) aku, aku rasa akulah yang paling banyak sertai BSKN, tetapi bila kau sertai BSKN yang pertama, dan bila BSKN yang kedua kau dapat jumpa balik kawan kau waktu BSKN yang lepas tersebut, itu sudah menjadi satu benda yang seronok sebab dapat jumpa kawan-kawan lama.

Tak Perlu Fikir Masalah Lain


Kau sertai BSKN, kau tak perlu fikir benda lain pun. Di tempat kerja atau di tempat belajar, kau perlu fikir kerja atau assignment kau. Tapi di program BSKN, kau hanya perlu fikir untuk menolong orang dan benda tu kau perlu buat dengan gembira. Dan lepas aktiviti tersebut, kau boleh bergembira dengan pergi jalan-jalan atau membeli belah.

PLKN 1.0 vs PLKN 2.0


Sub-topik ini mungkin akan menyebabkan aku dicemuh. Tapi sabar la. Aku tulis sebab empirikal aku sahaja. Cubalah kau baca sub-topik ini dengan suatu yang kelakar (mungkin?). Selama aku sertai BSKN, peserta-peserta 1.0 ini agak tak suka kepada peserta-peserta 2.0. Dan bila peserta 2.0 buat benda pelik sikit atau menjadi hyper, akan timbul soalan “tu budak 2.0 ke?”. Sebenarnya sama sahaja, kau hasil rekrut PLKN juga. Tapi modul kita berbeza. Tak nafi bila aku minta review, kebanyakan pelatih 2.0 ini memang dengki dengan pelatih 1.0 sebab modul mereka tak banyak aktiviti luar. Tapi apa boleh buat. Mungkin budak 2.0 ini tak merasa apa yang budak 1.0 ini rasa, dan sebab tu la mereka ini hyper sikit bila sertai BSKN ini. Hahaha.

*kejap. Faham tak 1.0 dan 2.0 ini? Kalau tak faham, Google la sendiri.

Konklusi


Apa yang ingin aku sampaikan? Tajuk bukan main hebat ‘The Unsung Volunteer’. Masyarakat umum kebanyakannya tidak tahu apa itu BSKN dan apa yang kami boleh buat. Mereka selalu tersilap BSKN dan PLKN. Asal nampak baju loreng biru-biru tu, terus di cap sebagai pelatih PLKN. Maaf makcik, kami dah lama tinggalkan kem. Kami datang sebagai masyarakat yang concern fasal masyarakat yang kurang berkemampuan.



Untuk pengetahuan bersama; bekas pelatih PLKN ini hadir ke program BSKN untuk mengembalikan nostalgia yang telah tercipta di kem dahulu. Selain mengeratkan hubungan antara alumni dan cikgu-cikgu, BSKN bertujuan untuk menolong penduduk setempat dengan program-program menarik seperti; program anak angkat, jalan-jalan makan angin, kursus dan seminar, program khidmat masyarakat, dan kesukarelawanan. 

Aku di sini memohon kepada alumni PLKN mengambil bahagian dalam program BSKN ini. Tidak kira umur, dari siri 2004 hinggalah tahun ini, asalkan pernah menjadi pelatih PLKN, aku memohon untuk anda menghubungi kembali kem anda.

Walaupun pelbagai cemuhan diberi kepada PLKN, tapi hanya pelatih yang pernah duduk dalam tu saja tahu. Hari tu aku beri satu ayat kepada junior “nanti jangan lupa BSKN. Waktu habis PLKN tu, bukanlah kau bebas dari segalanya. Memang PLKN tu sakit sikit, tapi kau ingat, banyak yang masyarakat nak dari kau. Tolonglah mereka”.

Kau benci mana pun PLKN, jangan benci BSKN.

Mungkin tulisan aku ini tidak berapa kemas, tapi sebagai langkah permulaan kepada alumni PLKN yang tak pernah sertai BSKN, bolehlah mengambil semangat dari tulisan in. Segala kritikan dan pandangan amat dialu-alukan.

Bendahari BSKN Kem PLKN Tasik Chini Resort.

Wednesday, December 14, 2016

Jangan Takut Untuk Tahu!

photo credit to bigthink.com

“The enemy is fear. We think it is hate; but it is fear”
- Gadhi

Sebut saja ingin menceburi bidang baharu, ada dikalangan kita berasa takut dan paranoid sehinggakan menolak secara total perkara tersebut. Satu perkara yang baru kita hendak mulakan memang agak mencabar diri kita sebagai seorang manusia.

Entry kali ini aku ingin menulis mengenai penceburan diri dalam dimensi baru bagi seseorang manusia. Aku sendiri telah menceburkan diri dalam beberapa bidang dan juga dimensi yang agak berbeza dan boleh dikatakan radikal dari rakan-rakanku yang lain. Jadi apakah azimat yang aku gunakan untuk tidak berasa takut dan paranoid terhadap sesuatu perkara?

Bukan mudah untuk kita (aku) meyakinkan seseorang untuk menganut fahaman baru. Ada dikalangan rakan kita yang takut untuk bertemu dengan ramai orang, takut untuk memperkenalkan diri, takut untuk bercakap, takut untuk mempertahankan diri sendiri, dan yang paling parah lagi ialah ragu-ragu untuk menghadiri ke suatu majlis yang bukannya tidak baik, tetapi dia sendiri tidak dapat melawan perasaan takut dirinya itu.

Saturday, November 26, 2016

Membaca: Starting Journey Point

photo credit to entrepreneur.com



“If you only read the books that everyone else is reading, you can only think what everyone else is thinking”
– Murakami. 

Lama dah aku nak menulis mengenai tajuk ni. Tapi asyik sibuk kejar dunia saja. Tajuk ini tercetus dari perbincangan aku bersama rakanku di kedai kopi. Mungkin tulisan ini agak pendek dari tulisan-tulisanku yang lain. 

Bayangkan, kau ‘dilahirkan’ pada tahun ini, pada era ini, pada ketika ini. Kau lahir-lahir, terus kau bertemu dengan buku-buku dari terbitan indie. Lalu kau membacanya, kau menghayatinya, kau follow up semua perkembangannya. Jadi kau telah termasuk dalam satu sisi di mana aku mudah sebutkan sebagai ‘golongan pembaca indie’. Persoalan yang timbul ialah; benarkah buku selain yang kau minati itu tidak sebagus buku yang kau baca?’ 

Starting journey sangat penting dibahaskan bila bertemu dengan konflik ‘mengkritik kelompok lain’. Kau perlu faham dasar dia pegang. Kau perlu tahu dari mana dia mula. 

Thursday, September 8, 2016

IDM vs EagleGet

photo credit to timg


Bagi kaki download dan kaki movie, nama Internet Download Manager (IDM) tidak asing lagi dalam seantero dunia tersebut. Sebut saja IDM, memang dalam kepala akan takrifkan “downloader yang paling laju abad ini”. Ya, begitu juga aku, bertahun-tahun berkecimpung dalam bidang IT, memang aku hanya menggunakan IDM sahaja untuk download.

Sehinggalah satu ketika…

Semasa aku praktikal, IDM ada beberapa masalah untuk digunakan dalam firma yang aku jalani latihan industri ini. Jadi aku teringatlah satu downloader yang rakan aku sarankan, iaitu EagleGet (EGT). Dia sarankan lama dah, dari aku semester 4 kalau tak salah, tapi aku buat tak endah kerana IDM is the best downloader ever. Tapi waktu aku praktikal, aku terpaksa cari solusi bagaimana untuk download dengan laju sama seperti IDM.