Monday, June 12, 2017

Aku Mahu Islam yang Harmoni !

Program ini berorientasikan MARRAKECH DECLARATION
yang dipelopori oleh Syeikh Abdullah Bin Bayyah dan Syeikh Hamza Yusuf


Kau menolak Syiah dengan menggambarkan bahawa Syiah ini jahat, suka bunuh orang, bunuh orang Islam, melakukan ritual bukan-bukan, suka berperang, taksub imam, yada yada yada. 

Tapi

Bagaimana jika aku katakan bahawa dalam ISIS itu ada orang Sunni? Dalam muslim ekstrem itu adalah orang Sunni. Dalam pengamalan sesuatu ritual Islam yang janggal terdapatnya orang Sunni. Dalam yang menghina orang lain, cakap kutuk-kutuk orang, yang "saya imam, saya imam", yang mengatakan mufti anjing, yang menggelar dengan cacian hina dina, yang memecahbelahkan umat Islam, yang menunggang agama, adalah orang Sunni?

Tuesday, May 16, 2017

Tips lain untuk WannaCry Ransomware


photo credit to cloudfront.net

Sekarang ni kecoh pasal WannaCry Ransomware attack. Aku selaku pelajar lepasan diploma Pengaturcaraan Komputer, virus ni aku dah kena lama dah dulu. Memang sakit hati juga la. Yang digembar-gemburkan oleh Malaysia CyberSecurity tu memang betul. Ambil langkah berjaga-jaga. 

Ada beberapa tips lain. 

  1. Kalau misalnya nak tukar antivirus (AV), pastikan disable dengan sebarang network internet dahulu. Atau boleh install AV yang baru tanpa membuang dahulu AV yang lama. Tetapi tak semua AV benarkan setup dijalankan kalau ada 2nd AV. Paling mudah, jangan connect internet dahulu waktu uninstall antivirus. 
  2. Bagi gamers atau pengguna tegar software pirates; sesetengah AV melarang anda untuk open patch. Jadi mesti anda disable AV kan? Jadi, tlg disable sekali dengan internet dahulu. Lepas patching, baru buka balik AV dan sambung balik internet. 

Tuesday, May 9, 2017

10 Hari PBAKL2017 Berserta Catatan-catatan Poyo


Duta Buku

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017 (selepas ini PBAKL) kali ini aku menjadi sukarelawan sebagai Duta Buku. Ramai yang tanya aku apakah peranan Duta Buku ini. Sebenarnya sukarelawan Duta Buku ini berkhidmat sebagai pembantu kepada pengunjung PBAKL yang sesat atau ingin mendapatkan informasi berkaitan reruai dan event yang sedang berlangsung sepanjang PBAKL. Ramai juga yang tanya bagaimana aku boleh terjebah dalam kancah ini; sebenarnya aku hanya mengisi borang yang terdapat dalam Facebook rasmi Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Idea ini timbul selepas sekian lama aku mengunjungi PBAKL, kalau tak salah sudah 4 tahun berturut-turut; aku melihat sekumpulan remaja yang menyapa aku apabila aku melihat peta dan pelan lantai PBAKL. Dan mereka inilah yang menunjukkan reruai. Dari itu aku mendapat satu idea bahawa aku ingin sangat menjadi seperti mereka ini.

PBAKL tahun ini aku berkesempatan mengunjunginya sepanjang PBAKL berlangsung. Ye la, aku bertugas di situ, memang la sepanjang masa aku di situ. Aku sangat bersyukur dan berpuas hati PBAKL kali ini dipindahkan kembali ke PWTC. Di MAEPS tahun lepas, ada pro dan kontranya juga. Tetapi bagi diri sendiri, aku lebih prefer di PWTC.

Thursday, April 6, 2017

#IIDYKMU: Meraikan Perbezaan Agama


“Jika anda tidak bersedia untuk membaca idea-idea yang tidak anda suka dan setuju, anda tidak akan mendapatkan hikmah yang lebih tinggi”
– Irshad Manji, Faith Without Fear.

Minggu lepas aku menghadiri program Interreligious and Intercultural Dialogue for Youth (IIDY) anjuran Komuniti Muslim Universal (KMU) di Subang. Program dua hari ini sedikit sebanyak memberi input yang berguna kepadaku yang kini masih mengkaji mengenai perbandingan agama sama ada intra-agama atau inter-agama.

Program ini diorientasikan oleh Deklarasi Marrakesh yang baru sahaja ditandatangani oleh 120 sarjana yang diketuai oleh Syeikh Abdallah bin Bayyah dan Syeikh Hamza Yusuf. Sebelum aku menghadiri program #IIDYKMU ini pun, aku tidak tahu mengenai kewujudan deklarasi ini. Yang aku tahu hanyalah Amman Message.

Perkara utama yang aku dapat dari program ini ialah; bagaimana kita ingin hidup harmoni dengan pelbagai budaya dan agama. Tertarik dengan ucapan oleh Prof. Dr. Syed Farid Alatas mengenai keharmonian agama iaitu memerlukan sifat multicultural dan tidak hanya mempunyai toleransi. Victoria Cheng dari Projek Dialog yang mengutarakan bahawa kita memerlukan juga sikap ‘empati’ dalam diri kita untuk meraikan kepelbagaian budaya dan kepercayaan.

Tuesday, February 14, 2017

Za'ba: Mencapai Keluruhan Budi: Innaddina indallahil islam

photo credit to clipartkid.com


“Kalau pilih Islam; maka akan masuk syurga. Kalau tersilap sekalipun, Islam menjanjikan syurga untuk penganutnya. Tapi kalau pilih agama lain; kalau tersilap, agama Islam tida meredai agama lain”
- Anon*

2-3 hari ini tular mengenai buku Fattah Amin. Persetankan buku itu, Fattah juga ada peminatnya, ada crowd-nya sendiri, jadi biarkan dia. Kita yang tak suka buku semacam itu; belilah dan baca buku berkualiti. Sekadar menular dalam Facebook dan Twitter, makin ghairah buku itu mendapat sambutan. Tak demokrasi langsung kau mengutuk buku yang kau tak suka. Dan kau tak pula baca buku yang kau rasa bagus.

Baru selesai membaca Perangai Bergantung Pada Diri Sendiri karya pendeta Za’ba. Sebenarnya aku tidak pernah membaca Za’ba. Dan aku tidak tahu pun apakah keahliannya secara terperinci. Buku ini sudah berhabuk dalam rak buku aku. Apa tak nya, bulan 10 tahun lepas aku beli, baru bulan ni nak baca.

Buku ini nipis. Tak sampai 100 muka surat pun. Apabila aku menyelak halaman isi kandungan, aku mendapati Za’ba menulis mengenai agama (teologi). Dan bagi aku yang suka akan hal-hal teologi dan pemikiran, aku sangat gembira membaca bab ini. Buku ini terbahagi kepada 10 tajuk, tetapi dalam entri kali ini, aku akan menulis mengenai tajuk 1 hingga 4 sahaja yang mana berkenaan dengan agama dan ketuhanan.